Kemenhub: Minta Tarif Atas Dihapus, Inaca Tak Pikirkan Konsumen?

Kompas.com - 06/08/2014, 13:34 WIB
Tiket pesawat. SHUTTERSTOCKTiket pesawat.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com – Maskapai nasional yang tergabung dalam National Air Carrier Association (Inaca) dinilai tidak memikirkan konsumen dengan usulan menghapuskan tarif batas atas untuk penerbangan domestik padat, atau yang masuk rute gemuk.

Direktur Lalu Lintas dan Angkutan Udara Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan Djoko Murjatmojo, mengatakan, pihaknya belum bisa sepakati usulan Inaca. Menurutnya, regulator juga perlu mempertimbangkan perlindungan konsumen.

“Terus konsumen bagaimana?” katanya, di Kantor Kementerian Perhubungan, Jakarta, Rabu (6/8/2014).

Misalnya, sebut Djoko, rute Medan yang padat pada musim puncak akan terganggu jika tidak ada tarif batas atas. Pasalnya, jika tidak ada tarif batas atas, maka semua harga tiket akan naik dan melebihi daya beli masyarakat.

“Kan kasihan masyarakatnya. Saya bisa diomelin oleh teman-teman di YLKI dan masyarakat,” sambungnya.

Namun demikian, Djoko menyiratkan tidak tertutup kemungkinan tarif batas atas kembali direvisi. “Yang penting kita berikan tarif batas yang menjamin keberlangsungan perusahaan itu,” ucap dia.

Sebelumnya dikabarkan, Ketua Inaca Arif Wibowo mengusulkan penghapusan tarif batas atas untuk rute gemuk. “Kita sudah bersaing bebas di Indonesia. Batas atas agar dilepas kecuali rute monopoli (perintis) yang pemainnya terbatas,” katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X