Kompas.com - 09/08/2014, 22:17 WIB
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Batik kini tidak lagi sekadar busana pada acara khusus keluarga, menjadi seragam, dan dimonopoli kalangan orangtua. Remaja pun mulai tergila-gila dengan batik karena tidak hanya menjadi pakaian, batik juga sudah melekat pada setiap denyut dunia mode dalam negeri. Kain batik kini sudah mempercantik tas, dompet, syal, sepatu dan sandal, serta kalung dan gelang.

Penampilan produk batik semakin memesona karena dipadupadankan dengan kulit, imitasi, dan bahan lain.

Fenomena ini ditangkap Ririn Asih Pindari (44), pengusaha batik berlabel Sekar Jati di Jombang, Jawa Timur. Meneruskan usaha yang dirintis sang ibu, perempuan pengusaha ini sudah hampir 10 tahun berjibaku dengan batik tulis menggunakan pewarna alami. Bebas dari bahan kimia pada batik yang umumnya ditenun memunculkan ide kreatif karena tidak hanya berkutat pada lembaran kain batik, tetapi juga melahirkan produk lain yang tidak lepas dari dunia mode.

Sempat dipandang sebelah mata karena corak dan warna terkesan eksklusif dan kurang ngejreng tak mengurungkan niat Ririn untuk terus mengembangkan batik dengan dukungan 20 pembatik di Jombang.

Meski langkah awal agak tersendat karena pemasaran tak lancar, Ririn terus bermetamorfosis, baik soal corak maupun warna. Apalagi, pewarnaan kain batik tenun menyita waktu. Satu warna saja harus dicelupkan 8-10 kali setelah bahan baku, seperti kayu, daun, dan akar, direbus.

Ririn tak memproduksi batik secara massal. Satu corak hanya untuk selembar kain batik dan tanpa kembaran, kecuali sarimbit. Promosi pun hanya lewat pameran dan laman yang jarang diperbarui karena kerepotannya menggali ide corak dan warna batik. Apalagi, pesanan tas berbagai model dibalut kain batik dan dipadukan dengan kulit semakin meningkat. Semuanya karena modelnya mengikuti selera pasar dalam dan luar negeri.

Tas karya Ririn tidak hanya dilirik kalangan perempuan berusia di atas 40 tahun, tetapi juga anak-anak muda berstatus karyawati. Mereka menyukainya meskipun harga tas paling murah Rp 1 juta. ”Kalau tas sering jadi rebutan pas dipajang. Jika berminat, saya garap. Soal model dan ukuran sesuai selera konsumen saja,” ujar Ririn.

Sering kali ketika ikut pameran, Ririn harus berganti busana hingga lima kali karena pakaian yang dikenakan dilirik, lalu dibeli saat itu juga. Hal serupa juga berlaku pada tas dan syal. ”Saya lepas saja, wong konsumen maunya beli yang lagi dipakai,” kata ibu dari dua putra ini. Dia memang sengaja mengenakan produk buatannya sebagai bagian dari strategi mempromosikan hasil karyanya yang sangat ramah lingkungan.

Mitra binaan PT Semen Indonesia ini sudah memperoleh langganan tetap dari Jepang, Australia, dan Amerika Serikat. Semuanya hasil dari rutin ikut pameran di dalam dan luar negeri.

Modal gemar menggambar

Gemar menggambar adalah salah satu modal Ririn untuk membuat corak pada batik dan mendesain sendiri busana yang hendak dipasarkan.

Ririn memilih pewarna dengan bahan alami karena dirinya yang asli Jombang alergi pewarna sintetis. Menggunakan pewarna alam memang lebih repot dalam proses dan butuh waktu. Namun, secara penampilan lebih anggun dan lebih eksklusif.

Batik jombangan yang dikembangkan pun motifnya tidak jauh dari kekhasan ”Kota Santri” itu, seperti relief di Candi Arimbi, Bareng, Jombang. Motif itu bahkan sudah dipatenkan Pemkab Jombang. Motif itu kini menjadi corak batik seragam pegawai negeri dan swasta hingga pelajar di Jombang. Corak batik pun tak melulu khas Jombang, ada juga corak kontemporer dan klasik, bahkan melenceng dari pakem karena sesuai selara konsumen.

Pembuatan batik tulis lebih banyak mengandalkan warna alami dan memanfaatkan limbah kayu. Pengolahan dilakukan di Desa Jati Pelem, Kecamatan Diwek, Jombang. Usia limbah kayu berefek pada kualitas warna yang muncul di kain. Bahan baku tersebut berlimpah dan lebih ramah lingkungan dibandingkan dengan jika menggunakan zat kimia.

Menurut ibu dari Farel (15) dan Fais (8) ini, dia tak pernah berhenti melakukan eksperimen dari berbagai jenis tanaman untuk mencari warna alami baru bagi produk batiknya. Bahan baku tanaman untuk pewarnaan kain haruslah dari tanaman kayu bergetah.

Kayu tanaman direbus beberapa jam sehingga bisa memunculkan warna seperti jolawe (bahan untuk jamu), warna indigo dari kayu secang dan mahoni, rosela, serta kunyit. Untuk mendapatkan warna berkualitas, kain direbus sekitar dua jam, dicuci, dikeringkan, kemudian dibatik. Pewarna alam, walau bisa luntur, tidak menempel pada kain lain dan tidak akan pudar.

Variasi warna yang dihasilkan oleh bahan pewarna alam kurang begitu banyak, tetapi perajin batik yang kreatif bisa mengatasi dengan melakukan kombinasi.

Menurut Ririn yang juga menimba ilmu corak dan pewarnaan batik di Balai Besar Batik Yogyakarta, harga produk batiknya paling murah Rp 1,5 juta karena kain batik diproses dengan alat tenun bukan mesin (ATBM) sehingga bukan hanya pencelupan warna yang memakan waktu lama, menenunnya juga butuh waktu.

”Jadi, tidak mungkin diproduksi secara massal karena ada kain batik yang proses sampai bisa dipakai butuh waktu setahun. Soalnya, coraknya rumit dan banyak warna. Faktor ini membuat produk terkesan mahal dan eksklusif,” kata lulusan Universitas Widyagama, Malang, itu.

Karena proses produksi panjang, rata-rata sebulan Ririn hanya bisa memproduksi 200 lembar batik. Batik tulis Jombang ini sudah memiliki pelanggan setia. Pasar produk ini masih sangat terbuka dan kian disegani. Paling penting, bahan baku untuk pewarnaan kain batik masih berlimpah karena umumnya berupa limbah tanpa perlu impor. (Agnes Swetta Pandia)
baca juga: Berkat Rumah Sunatan, Mahdian Jadi Dokter yang Wirausahawan

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati HUT Ke-57, Telkom Gencarkan 3 Misi untuk Wujudkan Indonesia Maju

Peringati HUT Ke-57, Telkom Gencarkan 3 Misi untuk Wujudkan Indonesia Maju

Rilis
Pangkas Emisi, Freeport Bakal Manfaatkan LNG

Pangkas Emisi, Freeport Bakal Manfaatkan LNG

Whats New
Tren Penumpang Tinggi, KRL Commuter Line Operasikan 1.081 Perjalanan

Tren Penumpang Tinggi, KRL Commuter Line Operasikan 1.081 Perjalanan

Rilis
Luhut Peringatkan Pemda: Kalau Ada Perkebunan Kasih Pelicin, Jangan Terima!

Luhut Peringatkan Pemda: Kalau Ada Perkebunan Kasih Pelicin, Jangan Terima!

Whats New
Cadangan Devisa Naik, IHSG dan Rupiah Siang Menguat

Cadangan Devisa Naik, IHSG dan Rupiah Siang Menguat

Whats New
Rupiah Sempat Tembus 15.000, Pengusaha: Mengkhawatirkan Kami, Kalau Berlanjut Bisa Alami Krisis Arus Kas

Rupiah Sempat Tembus 15.000, Pengusaha: Mengkhawatirkan Kami, Kalau Berlanjut Bisa Alami Krisis Arus Kas

Whats New
Penyebab Cadangan Devisa Indonesia Naik Jadi 136,4 Miliar Dollar AS pada Juni 2022

Penyebab Cadangan Devisa Indonesia Naik Jadi 136,4 Miliar Dollar AS pada Juni 2022

Whats New
Ungkap Kendala Proyek LRT Jabodebek, Dirut PT KAI: Desainnya Sudah Enggak Benar dari Awal...

Ungkap Kendala Proyek LRT Jabodebek, Dirut PT KAI: Desainnya Sudah Enggak Benar dari Awal...

Whats New
LPS: Peran Investor Ritel Penting untuk Meredam Tekanan Ekonomi Global

LPS: Peran Investor Ritel Penting untuk Meredam Tekanan Ekonomi Global

Whats New
Survei Populix: Masyarakat Indonesia Cenderung Gunakan Mobile Banking ketimbang E-wallet dan Digital Banking

Survei Populix: Masyarakat Indonesia Cenderung Gunakan Mobile Banking ketimbang E-wallet dan Digital Banking

Whats New
Bank Sentral Malaysia Kerek Suku Bunga Acuan 25 Basis Poin

Bank Sentral Malaysia Kerek Suku Bunga Acuan 25 Basis Poin

Whats New
Simak Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Simak Kurs Rupiah Hari Ini di 5 Bank

Whats New
Hadir di Pekalongan, Shopee Center Jadi Harapan UMKM Lokal Tingkatkan Pemasaran

Hadir di Pekalongan, Shopee Center Jadi Harapan UMKM Lokal Tingkatkan Pemasaran

Whats New
Bitcoin hingga Doge Menguat, Simak Harga Kripto Hari Ini

Bitcoin hingga Doge Menguat, Simak Harga Kripto Hari Ini

Spend Smart
8 Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah Tanpa Antre

8 Cara Beli Tiket Bioskop Online dengan Mudah Tanpa Antre

Spend Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.