BI: Baru 31 Persen Transaksi di Indonesia Pakai Uang Non-Tunai

Kompas.com - 14/08/2014, 19:03 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Gubernur Bank Indonesia (BI) Agus DW Martowardojo menyatakan dalam perkembangan ekonomi nasional saat ini, uang yang beredar dalam bentuk uang tunai di seluruh Indonesia mencapai Rp 450 triliun.

Pada periode menjelang Idul Fitri, jumlah uang beredar mencapai Rp 550 triliun. Jumlah tersebut, kata Agus, sangat besar lantaran yang beredar adalah uang tunai. Adapun sistem pembayaran di Tanah Air dapat dilakukan dengan uang pecahan besar dan uang pecahan kecil.

"Kalau sistem pembayaran uang besar bisa pakai RTGS dan kliring. Tapi kalau yang kecil atau ritel, jumlah uang ritel pembayaran sampai Rp 7.500 triliun. Ternyata di Indonesia 31 persen dari Rp 7.500 triliun dibayar non tunai, selebihnya tunai," kata Agus di Mal Mangga Dua, Kamis (14/8/2014).

Dibandingkan dengan negara-negara lain di kawasan Asia Tenggara, jumlah tersebut masih terbilang kecil. Di negara-negara anggota ASEAN lainnya, sebanyak 50 persen dari transaksi ritel menggunakan transaksi non tunai. Dari sisi pemerintah, anggaran pemerintah saat ini dijelaskan Agus tidak kurang dari Rp 1.800 triliun. Bila dibandingkan, pada tahun 2001, anggaran pemerintah masih mencapai Rp 300 triliun.

"Jumlah itu dikendalikan oleh Menteri Keuangan dan Menteri Koordinator Bidang Perekonomian dalam koordinasi dengan kementerian di seluruh Indonesia. Transaksi yang dibayarkan di tingkat pertama masih non tunai kepada kementerian dan lembaga. Banyak pembayaran yang dibayar penerima akhir secara tunai," jelas Agus.

Guna meningkatkan kesadaran masyarakat, pelaku bisnis, dan juga lembaga-lembaga pemerintah untuk menggunakan sarana pembayaran non tunai dalam melakukan transaksi keuangan yang mudah, aman, dan efisien, BI mencanangkan Gerakan Nasional Non Tunai.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.