Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 25/08/2014, 14:48 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofosika (BMKG) meramalkan seluruh wilayah Indonesia memasuki musim kemarau sejak Mei hingga September ini. Itu sebabnya, pasokan dan ketersediaan pangan mulai riskan.

Sutarto Alimoeso, Direktur Utama Perum Bulog, mengatakan, dampak musim kemarau memang harus diwaspadai karena panen padi berkurang  pada September ini. "September nanti diprediksikan memasuki masa paceklik padi," katanya, akhir pekan lalu.

Dampak masa paceklik itu bisa terasa hingga tahun depan.  Mengantisipasi kondisi tersebut, Sutarto menyatakan bahwa Bulog tetap membuka opsi melanjutkan impor beras tahap kedua di tahun ini.  Adapun realisasi impor beras  tergantung pada perhitungan antara ketersediaan pasokan dan kebutuhan. "Kami selalu menghitung perkembangan  panen," kata Sutarto. 

Badan Pusat statistik (BPS), sudah merilis angka ramalan (Aram) pertama. Isinya, produksi padi tahun ini turun 1,98 persen dibandingkan tahun lalu yang mencapai 71,28 juta ton.

Impor jagung dan kedelai

Winarno Tohir, Ketua Umum Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Nasional, menyatakan, musim kemarau kali ini telah menurunkan pasokan pangan di dalam negeri. Selain beras, produksi jagung dan kedelai juga terganggu. 

Menurut dia, dalam kondisi seperti sekarang, impor menjadi jalan pintas guna memenuhi stok pangan dalam negeri. Prediksi dia, impor beras bakal diikuti pula oleh impor bahan pangan lainnya, seperti jagung dan kedelai. "Kebutuhan dalam negeri memang kurang," katanya, kemarin. 

Benny Kusbini, Ketua Dewan Hortikultura Indonesia, menilai, keputusan pemerintah yang selalu mengimpor bahan pangan merupakan imbas dari kesalahan kebijakan. Menurutnya, impor pangan seharusnya tak perlu dilakukan bila pemerintah sudah membuat manajemen stok yang kuat. "Sehingga tidak sedikit-sedikit impor," ujarnya.

Menurut Benny, impor beras bisa ditekan bila pemerintah membuat silo atau tempat menyimpan beras dalam jumlah besar.  "Pemerintah sudah berkomitmen menutup impor beras hingga akhir tahun ini. Jika tetap impor, itu  menyakiti hati petani," katanya.

Namun Winarno menilai, keputusan Bulog untuk mengimpor beras sudah tepat demi menjaga posisi stok beras hingga akhir tahun ini. Seperti sudah ditugaskan oleh pemerintah, Bulog harus memiliki stok beras sebanyak 2 juta ton sampai akhir tahun ini.

Menurut Winarno, selain musim kemarau, ketersedian beras dalam negeri berkurang akibat banjir yang melanda sentra beras pada awal tahun ini. Belum lagi serangan hama, dan tersendatnya penyaluran benih dan pupuk turut menghambat produksi padi.

Berdasarkan situasi tersebut, dia menilai, arus impor beras tidak menekan harga padi petani. "Impor beras Bulog itu lebih untuk program  beras subsidi," jelasnya.  (Handoyo, Primasyah Kristanto, Tri Sulistiowati)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cek Harga BBM Hari Ini di SPBU Pertamina, Shell, Vivo, dan BP AKR

Cek Harga BBM Hari Ini di SPBU Pertamina, Shell, Vivo, dan BP AKR

Whats New
Gautam Adani Terdepak dari Orang Terkaya Keempat Dunia, Hartanya Menguap Lebih dari Rp 850 Triliun

Gautam Adani Terdepak dari Orang Terkaya Keempat Dunia, Hartanya Menguap Lebih dari Rp 850 Triliun

Whats New
Mampukah IHSG Lanjutkan Kenaikan? Cermati Saham-saham Ini

Mampukah IHSG Lanjutkan Kenaikan? Cermati Saham-saham Ini

Whats New
[POPULER MONEY] Cara Kerja dan Tips Menghindari Modus Penipuan File APK hingga Garuda Buka Opsi Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

[POPULER MONEY] Cara Kerja dan Tips Menghindari Modus Penipuan File APK hingga Garuda Buka Opsi Penggunaan Jilbab Bagi Pramugari

Whats New
Bank Lambat Transmisikan Suku Bunga Acuan, Ekonom: Pertumbuhan Kredit Masih Belum Pulih

Bank Lambat Transmisikan Suku Bunga Acuan, Ekonom: Pertumbuhan Kredit Masih Belum Pulih

Whats New
[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

[KURASI KOMPASIANA] Usulan Kompasianer untuk Mengentaskan Buta Aksara

Work Smart
Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Kode Transfer BCA, BRI, BNI, BTN, Mandiri, dan Bank Lainnya

Spend Smart
Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Cara Transfer BRI ke BRI dan Bank Lain dengan Mudah, Bisa lewat HP

Spend Smart
Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Cara Upgrade ShopeePay Plus agar Bisa Transfer Saldo ke Rekening Bank

Spend Smart
Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Cara Daftar BBM Subsidi Lewat Link subsiditepat.mypertamina.id

Whats New
Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Daftar Gerai Transmart yang Tutup Permanen

Whats New
Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Ekonom: Kecil Kemungkinan BI Naikkan Suku Bunga Acuan dalam Jangka Pendek

Whats New
Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan 'Commuter Feeder'

Pengguna KRL Jabodetabek Hari Senin Diprediksi 800.000 Orang, KCI Tambah Perjalanan "Commuter Feeder"

Whats New
Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Peran OJK Makin Kuat, Kini Punya 15 Kewenangan Penyidikan Tindak Pidana di Sektor Jasa Keuangan

Whats New
Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Meski Melambat, The Fed Diprediksi Masih akan Naikkan Suku Bunga Acuan

Whats New
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+