Harga BBM Bersubsidi Naik, Program Bantuan Tunai Perlu Dijalankan

Kompas.com - 29/08/2014, 02:42 WIB
Erwin Aksa KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOErwin Aksa
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Umum Kadin Indonesia Bidang UMKM dan Koperasi, Erwin Aksa menyatakan, pengusaha tidak merasa khawatir kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi bakal mendongkrak biaya distribusi barang.

Justru yang dikhawatirkan pengusaha adalah transportasi umum yang selama ini digunakan oleh masyarakat kelas bawah. "Ini harus ada program intervensi langsung ke masyarakat tersebut melalui bantuan tunai, atau memberikan kupon kepada mereka agar mereka bisa belanja, bisa membeli sesuatu dengan murah," tegas bos Bosowa Group itu, ditemui di sela-sela IBEX 2014, di Jakarta Convention Center, Jakarta, Kamis (28/8/2014).

Menurut Erwin, pelaku UMKM akan bisa menerima kenaikan harga BBM bersubsidi. Dia bilang, masih banyak insentif lain di luar BBM bersubsidi untuk mendorong pertumbukan UMKM. Dia menegaskan, pelaku UMKM lebih mengkhawatirkan kepastian pasar, kepastian bahwa produk yang dihasilkan akan dapat diserap pasar. Oleh karenanya, daya beli masyarakat bawah haruslah dijaga.

"Terus harus ada akses financing yang lebih murah. Saya kira itu concern yang menjadi fokus mereka," kata Erwin.

Di sisi lain Erwin mengatakan, sebenarnya persoalan yang menjadi beban pengusaha UMKM bukanlah soal BBM. Pasalnya, banyak di antara pengusaha memang sudah mengonsumsi BBM nonsubsidi.

"Persoalan kita jangan sampai biaya logistik itu mahal. Kemudian infratruktur juga, transportasi. Bukan mahal karena minyak mahal, tapi kehilangan waktu. Yang mungkin bisa dikirim dalam 2 jam, menjadi 1 hari," tegas dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X