BI Waspadai Dampak Penaikan Harga BBM Bersubsidi ke Inflasi

Kompas.com - 30/08/2014, 13:12 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Rencana kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi dinilai akan berdampak kepada inflasi. Bank Indonesia (BI) mengakui apabila harga BBM bersubsidi dinaikkan tahun ini, bank sentral belum memperhitungkannya ke dalam target capaian inflasi tahun 2014.

Gubernur BI Agus DW Martowardojo mengungkapkan, bank sentral akan mewaspadai dampak inflasi akibat kenaikan harga BBM. Sebab, harga BBM masuk ke dalam kelompok administered prices. "Pertanyaan terkait BBM, kita akan terus mewaspadai kalau seandainya ada kebijakan terkait administered prices karena ada BBM. Target kita tidak memperhitungkan administered prices di tahun 2014," kata Agus di kantornya, Jumat (29/8/2014).

Agus menjelaskan, bank sentral menargetkan capaian inflasi tahun 2014 pada posisi 4,5 plus minus 1 persen. Akan tetapi, kebijakan terkait fiskal yang diambil pemerintah, menurut dia, akan memberikan dampak kepada inflasi.

"Kita tahu Indonesia sedang ada tantangan di fiskal. Kalau ada kebijakan untuk penyehatan fiskal pasti berdampak pada ekonomi dan inflasi. Kalau seandainya perubahan administered prices, seperti penyesuaian listrik ada yang untuk konsumen dan produsen serta elpiji juga akan disesuaikan, itu semua sudah kita monitor," jelas Agus.

Seperti diberitakan sebelumnya, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono beberapa waktu lalu menyatakan tidak akan menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM). Keputusan ini mempertimbangkan masyarakat yang telah sebelumnya merasakan kenaikan tarif listrik dan gas.

Di sisi lain, calon presiden terpilih Joko Widodo mengungkapkan niatnya untuk menaikkan harga BBM pada bulan November mendatang, sesaat setelah dirinya resmi menjabat RI 1 pada 20 Oktober 2014.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.