Lino: Tol Laut Jokowi Mirip Pendulum Nusantara Pelindo

Kompas.com - 04/09/2014, 11:53 WIB
Direktur Utama Pelabuhan Indonesia II RJ Lino berbagi pikiran mengenai pentingnya inovasi pada Mandiri Chief Financial Officer (CFO) Forum di Jakarta, Senin (22/4/2013). KOMPAS/HERU SRI KUMORODirektur Utama Pelabuhan Indonesia II RJ Lino berbagi pikiran mengenai pentingnya inovasi pada Mandiri Chief Financial Officer (CFO) Forum di Jakarta, Senin (22/4/2013).
Penulis Tabita Diela
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Direktur Utama PT Pelabuhan Indonesia II (Pelindo II) RJ Lino, menyatakan, konsep tol milik presiden terpilih Joko Widodo sebenarnya mirik dengan konsep Pendulum Nusantara yang dilontarkan Pelindo.

Pendulum Nusantara merupakan aksi korporasi dari Pelindo II serta Pelindo I, III, dan IV sebagai bagian dari Sistem Logistik Nasional (Sislognas) dalam mendukung Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI). Diharapkan Sislognas dapat menurunkan biaya logistik nasional yang masih relatif tinggi dibandingkan dengan negara lain.

"Arahnya (pembangunan pendulum nusantara) mesti ke sana kalau mau bangun Indonesia. Itu sama dengan konsepnya Pak Jokowi, kan?" ujar RJ Lino ketika ditemui seusai acara bincang-bincang Refleksi Tiga Tahun Pelaksanaan MP3EI di Jakarta, Rabu (3/9/2014).

Dana untuk Pendulum Nusantara diperlukan 5 miliar dollar AS-6 miliar dollar AS (sekitar Rp 70,8 triliun (kurs 1 dollar AS= Rp 11.800) untuk membenahi 22 pelabuhan sehingga bisa menghubungkan enam pelabuhan utama. "Menghubungkan pelabuhan-pelabuhan utama, berarti memungkinkan kapal-kapal besar masuk ke Indonesia, bukan Singapura," sebut Lino.

Lino mengatakan, pihaknya siap menyediakan dana sebesar itu.  "Ini kalau dikerjakan benar, dua tahun juga beres. Dananya tidak besar. Saya akan sampaikan ke pemerintah. Kalau kita dikasih kesempatan untuk mengatur semua, Pelindo I, II, III, IV dan kita komit invest 5 miliar dollar AS, kita raise fund-nya, Indonesia beres itu lima tahun," ujar Lino.

Namun, Lino meminta, tidak ada pihak yang mengganggunya.  Ia mencontohkan, tindakan yang "menganggu", tersebut antara lain ketika dia membangun Tanjung Priok Baru atau New Priok, malah membangun pelabuhan Cilamaya. "Menganggu, disusahin, terus mau membuat Cilamaya, itu kan ganggu namanya," kata Lino.

baca juga: Tol Laut Jokowi Dimulai dari Indonesia Timur

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X