Kompas.com - 07/09/2014, 16:20 WIB
Pakar Ekonomi Universitas Indonesia Faisal Basri.  KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Pakar Ekonomi Universitas Indonesia Faisal Basri.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Pengamat Ekonomi Faisal Basri mengatakan, seharusnya Presiden Susilo Bambang Yudhoyono segera menaikan harga bahan bakar minyak (BBM) pada bulan September ini. Pasalnya jika tidak dinaikan, maka mau tidak mau presiden terpilih Joko Widodo harus menaikan harga BBM diawal pemerintahannya.

"Idealnya dinaikan September, itu juga kalau Pak SBY naik, kalau naik Rp 1.800 maka akan menghemat Rp 55 triliun, kalau tidak dilakukan maka bulan November maka harus menaikan Rp 3.000," kata Faisal di Jakarta, Minggu (7/9/2014).

Dia menjelaskan, pengurangan subsidi BBM merupakan keharusan jika pemerintah ingin memiliki dana untuk pembangunan infrastruktur. Menurut dia,  subsidi BBM adalah kanker ganas yang terus menggerogoti APBN.

Faisal menyebut, meski subsidi BBM dihapus sampai 0 persen, APBN akan tetap defisit. Oleh karena itu dia opsi yang harus dilakukan pemerintah adalah cukup mengurangi subsidi bbm.

"Defisit 27 miliar dollar AS, kalau mencabut subsidi BBM dihapus sampai 0 persen defisit kita masih 13 miliar dollar AS," ujarnya.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X