Bank Mandiri Kucuri Pakuwon Jati Rp 625 Miliar

Kompas.com - 09/09/2014, 15:15 WIB
Supermall Pakuwon Indah, Surabaya, Jawa Timur. www.acset.coSupermall Pakuwon Indah, Surabaya, Jawa Timur.
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Mandiri Tbk bersama dan PT Bank Central Asia Tbk (BCA) menjalin sindikasi untuk membiayai Pakuwon Jati sebesar Rp1,25 triliun. Dana tersebut digunakan untuk membangun Tunjungan Plaza 5, Tunjungan Plaza 6, dan pengembangan Tunjungan Plaza 4 Surabaya.

Pada pembiayaan ini, kontribusi Bank Mandiri sebesar 50 persen atau Rp 625 miliar. Perjanjian kredit sindikasi ditandatangani di Surabaya, Selasa (9/9/2014) dengan disaksikan oleh Direktur Corporate Banking Bank Mandiri Fransisca Nelwan Mok, Direktur Korporasi BCA Dhalia M. Ariotedjo, dan Ultimate Owner Pakuwon Jati  Alexander Tedja.

Mandiri dan BCA merupakan Joint Mandated Lead Arranger pada sindikasi ini. Tenor kredit mencapai 8 tahun, termasuk masa grace period 2 tahun untuk pembangunan Tunjungan Plaza 5, Tunjungan Plaza 6, dan pengembangan Tunjungan Plaza 4.

Proyek ini rencananya akan mengintegrasikan pusat perbelanjaan, hotel, dan apartemen serta menjadi bagian dari kawasan bisnis Tunjungan City di pusat kota Surabaya.

“Pesatnya pertumbuhan ekonomi Surabaya sebagai salah satu kota metropolitan di Indonesia perlu diimbangi dengan infrastruktur pendukung seperti pusat perbelanjaan yang terintegrasi dengan fasilitas umum lainnya, termasuk hotel dan apartemen. Kami optimis, proyek ini dapat menjadi salah satu ikon utama kota Surabaya,” kata Direktur Corporate Banking Bank Mandiri Fransisca N. Mok. dalam keterangan tertulisnya

Fransisca menuturkan, keterlibatan Bank Mandiri dalam sindikasi pembiayaan ini juga merupakan bentuk dukungan perseroan kepada Pakuwon Jati Group dalam mengembangkan bisnis dan memperluas pangsa pasar.

”Kami berharap dapat terus memperkuat kolaborasi ini dalam berbagai kerjasama finansial maupun non finansial lainnya, termasuk kepada jaringan bisnis Pakuwon Jati,” ungkapnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Ke depan, sektor properti di Tanah Air masih akan terus tumbuh seiring membaiknya tingkat kesejahteraan masyarakat. “Inilah salah satu alasan Bank Mandiri menjadikan properti sebagai sektor yang prospektif untuk pembiayaan ke depan,” jelasnya Fransisca.

Hingga Juli 2014, pembiayaan Bank Mandiri ke sektor properti dan konstruksi telah mencapai Rp 14,98 triliun, meningkat 33,9 persen dari periode yang sama tahun sebelumnya. Khusus untuk sektor properti, kucuran kredit Bank Mandiri telah mencapai Rp 7,57 triliun, naik 21,5 persen dari periode yang sama sebelumnya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X