Sarung Tangan Musim Dingin Eropa Ini Buatan Magelang

Kompas.com - 10/09/2014, 08:40 WIB
Wing Maharani menunjukkan salah satu produk sarung tangan miliknya yang hendak dikirim ke Korea. Kompas.com/Ika FitrianaWing Maharani menunjukkan salah satu produk sarung tangan miliknya yang hendak dikirim ke Korea.
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com
- Siapa menyangka kalau sarung tangan musim dingin yang biasa dipakai oleh penduduk di negara-negara Eropa, ternyata produk anak-anak muda Magelang, Indonesia.

Adalah Wing Maharani (45), pengusaha wanita asal Kota Magelang yang merangkul para kreator muda itu. Bermodal kepercayaan diri dan profesionalitas, Wing mampu merintis CV Dewi Fortuna Glove, perusahaan miliknya yang memproduksi aneka sarung tangan (glove).

"Banyak anak muda di sekitar saya yang kreatif, mereka punya skill menjahit, menggambar dan sebagainya. Meski mereka tidak berpendidikan tinggi. Lantas mereka saya ajak untuk bergabung dan memproduksi aneka sarung tangan, ada sarung tangan musim dingin sampai golf, " tutur Wing mengawali kisah.

Wanita yang juga berprofesi notaris ini menceritakan, bisnis ini bermula ketika ia melihat peluang yang ditawarkan perusahaan mancanegara berupa pembuatan produk sarung tangan. Meski dirinya sendiri tidak memiliki basic menjahit namun ia yakin dengan kemauan dan kerja keras maka akan membuahkan hasil.
 
Keyakinan ibu dua anak itu terjawab, produk sarung tangan kreasinya dilirik dan diminati perusahaan asing. Tidak tanggung-tanggung, perusahaan itu memiliki merek terkenal, seperti Adidas, Nike, dan Pororo.

Wing mengatakan, sejauh ini produk-produknya memang belum memiliki merek sendiri. Sistemnya baru  menyuplai kebutuhan dan dilabel dengan merek dagang mereka. Tiga brand itu yang sampai sekarang masih mengandalkan mengandalkan hasil produksi Wing.

Sempat ditolak

Perjalanan membesarkan perusahaan tidak semudah membalikkan tangan. Puluhan kali hasil produknya ditolak oleh perusahaan-perusahaan baik lokal maupun mancanegara. Selain itu bencana erupsi Gunung Merapi 2010 juga sempat membuat usahanya mati suri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Kami juga sempat berhenti berproduksi karena perusahaan rekanan menghentikan pesanan dengan alasan keamanan. Tetapi syukur, mereka kembali lagi setelah kondisi aman. Mereka sudah percaya pada kualitas produk kami,” kata Wing yang juga berprofesi sebagai notaris itu.

Kini, Wing memiliki dua pabrik yang mampu memproduksi massal aneka sarung tangan, terletak di wilayah Kecamatan Kajoran dan Kecamatan Grabag, Kabupaten Magelang. Sementara satu lagi di rumahnya untuk quality control.

Setiap bulan, Wing mampu memprodukasi lebih dari 5.000 pasang sarung tangan, yang dikerjakan oleh lebih dari 60 orang tenaga kerja. Mayoritas tenaga kerja adalah wanita muda.

Sementara itu, Kepala Produksi Sularno Hasan (36) menambahkan, pesanan sesuai musim yang sedang berlangsung di negara pemesan. Saat ini pihaknya tengah mengerjakan ribuan pasang sarung tangan musim dingin khusus balita dengan perusahaan pemesan dari Korea.

"Pesanan lainnya tergantung musim. Misalnya, sarung tangan golf banyak di bulan Januari-April. Lalu bulan Mei-Juli pesanan produk sepatu boot dari Finlandia,” ungkapnya.

Adapun mengenai harga, kata Hasan, bervariasi bergantung jumlah dan kualitas bahan. Namun sebagian besar justru pemesan yang menentukan harga. Misalnya, sarung tangan bayi merek Pororo dijual mulai dari Rp 400.000.

"Kami sangat bangga karena kreativitas kita dihargai. Jadi, jangan pernah sepelakan kualitas SDM Magelang dan Indonesia pada umumnya,” kata Hasan.

Baca tentang


25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Fakta Terbaru Hasil Investigasi BRI Life Usai Ada Dugaan Kebocoran Data

Ini Fakta Terbaru Hasil Investigasi BRI Life Usai Ada Dugaan Kebocoran Data

Whats New
Semester I 2021, Astra Graphia Bukukan Pendapatan Bersih Rp 1,25 Triliun

Semester I 2021, Astra Graphia Bukukan Pendapatan Bersih Rp 1,25 Triliun

Rilis
SIDO Mau Bagikan Saham Bonus, Ini Cara Mendapatkannya

SIDO Mau Bagikan Saham Bonus, Ini Cara Mendapatkannya

Earn Smart
Pendaftaran Program Magister Terapan STIP Jakarta Ditutup, Ada 2.710 Peminat

Pendaftaran Program Magister Terapan STIP Jakarta Ditutup, Ada 2.710 Peminat

Rilis
Passing Grade CPNS 2021 Diumumkan Besok

Passing Grade CPNS 2021 Diumumkan Besok

Work Smart
[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Menata Ulang Kerja Hybrid | 'Harga Teman', Komponen Harga yang Masih Misteri

[TREN EKONOMI KOMPASIANA] Menata Ulang Kerja Hybrid | "Harga Teman", Komponen Harga yang Masih Misteri

Rilis
Sektor Ketenagalistrikan Indonesia Sumbang 14 Persen Emisi, PLN: Terendah di ASEAN

Sektor Ketenagalistrikan Indonesia Sumbang 14 Persen Emisi, PLN: Terendah di ASEAN

Whats New
Tak Sampai Setahun, Bankir Jerry Ng Jadi Orang Terkaya Nomor 5 di Indonesia

Tak Sampai Setahun, Bankir Jerry Ng Jadi Orang Terkaya Nomor 5 di Indonesia

Whats New
Mengenal Perbedaan Gejala yang Ditimbulkan Varian Delta dan Delta Plus

Mengenal Perbedaan Gejala yang Ditimbulkan Varian Delta dan Delta Plus

Whats New
BTN Targetkan NPL Turun ke 3,9 Persen di Akhir Tahun

BTN Targetkan NPL Turun ke 3,9 Persen di Akhir Tahun

Whats New
IPO Bukalapak Dongkrak Kapitalisasi Pasar BEI hingga RP 87,6 Triliun

IPO Bukalapak Dongkrak Kapitalisasi Pasar BEI hingga RP 87,6 Triliun

Whats New
Tahun Ini BTN Bakal Tutup 29 Kantor

Tahun Ini BTN Bakal Tutup 29 Kantor

Whats New
Tingkatkan Literasi Keuangan Milenial, GoPay Luncurkan FinanSiap

Tingkatkan Literasi Keuangan Milenial, GoPay Luncurkan FinanSiap

Whats New
Terus Tumbuh, Transaksi Digital Bank Danamon Capai 81 Persen

Terus Tumbuh, Transaksi Digital Bank Danamon Capai 81 Persen

Whats New
[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Menjadi Leader Berkarakter | Lingkungan Kerja yang Toxic | Sunk Cost Fallacy, Masa Lalu Memperburuk Keputusan

[TREN WORKLIFE KOMPASIANA] Menjadi Leader Berkarakter | Lingkungan Kerja yang Toxic | Sunk Cost Fallacy, Masa Lalu Memperburuk Keputusan

Rilis
komentar di artikel lainnya
Close Ads X