Kompas.com - 11/09/2014, 08:48 WIB
EditorErlangga Djumena

BANDUNG, KOMPAS.com -
PT Pertamina (Persero) memutuskan untuk menaikkan harga elpiji nonsubsidi kemasan 12 kg menyusul tingginya harga elpiji di pasar internasional dan turunnya nilai tukar rupiah yang menyebabkan beban kerugian perusahaan akan makin tinggi.

Penyesuaian harga diputuskan sebesar Rp 1.500 per kg (net Pertamina) terhitung sejak 10 September 2014 pukul 00.00.

Kenaikan harga elpiji 12 kg ini membuat warga yang biasa memakainya mulai berpindah ke gas elpiji 3 kg. Akibatnya, elpiji 3 kg pun langka.

Yayat Ruhiyat (35), warga RT 01/02 Kelurahan Cibeber, Kecamatan Cimahi Selatan, mengakui, sulit sekali memperoleh gas 3 kg di warung-warung dekat rumahnya. "Saya terpaksa harus mencari ke agen karena di warung-warung suka habis. Harganya juga mahal Rp 20.000. Biasanya kan hanya Rp 18.000," ujarnya kepada wartawan, kemarin.

Wawan Setiawan (48), salah seorang pengecer gas elpiji, pun mengakui kenaikan gas 12 kg itu berdampak langsung pada warga yang akan membeli. Pasalnya, kenaikan harganya di agen mencapai Rp 21.500 per tabung dari Rp 91.300 per tabung, kini menjadi Rp 112.800, sehingga pengecer pun akan menjual gas 12 kg kepada konsumen berkisar pada harga Rp 120.000.

"Saya kira kenaikannya sangat tinggi sehingga bakal memberatkan warga dan pasti akan banyak warga yang beralih ke gas 3 kg. Tapi anehnya, gas 3 kg sekarang jadi sulit didapat. Alasan agen tempat saya beli di Cilember sih kabarnya pasokannya lagi sulit," ujar Wawan saat ditemui di salah satu agen gas di Jalan Encep Kartawiria, Kota Cimahi, kemarin.

Kepala Cabang Limas Raga Inti, Richie Aprigani, mengatakan kenaikan harga gas elpiji 12 kg sudah langsung diterapkan kepada pengecer yang membeli. Bahkan di lokasi agen distribusi khusus 12 kg yang berlokasi di Jalan Encep Kartawiria, Kota Cimahi, itu pun sudah dipasang pengumuman kenaikan sebagai langkah sosialiasasi.

"Sementara ini untuk kenaikan gas 12 kg tidak ada komplain dari pelanggan. Bahkan pasokan dari Pertamina juga tetap lancar," kata Richie, yang mengakui hanya menjual gas 12 kg dan selalu mendapat pasokan sekitar 300 tabung per hari.

Pasokan 3 kg juga mulai dibatasi di sejumlah pangkalan di Soreang. Udin Rudiyanto (50), pemilik pangkalan gas elpiji di Jalan Terusan Alfathu, tepatnya di Kampung Andir, Desa/Kecamatan Soreang, mengatakan, para pelanggan hanya boleh membeli maksimal delapan tabung gas.

"Penjualannya terpaksa dibatasi agar semuanya bisa kebagian. Yang beli pun harus memesan dari jauh-jauh hari," kata Udin, kemarin.

Suparno (40), salah seorang pengecer, mengaku cukup kesulitan untuk memperoleh gas 3 kilogram. Pembelian gas pun diakui Suparno dibatasi oleh pihak pangkalan. Tak jarang Suparno harus mengantre agar bisa mendapatkan tabung gas.

"Kalau harga gas 12 kilo naik, kemungkinan akan lebih sulit dapat gas 3 kilonya. Soalnya banyak yang beralih karena gas 12 kilo lebih mahal," ujar Suparno, yang tengah menunggu pasokan gas di Jalan Terusan Alfathu, Soreang.

Kabid LPG 3 kilogram DPC Hiswana Migas Bandung-Sumedang, Tua Siagian, mengatakan, dampak dari menurunnya pasokan gas 12 kilogram akan membuat langkanya gas 3 kilogram di pasaran. Padahal, pihaknya sudah menambah pasokan gas.

"Memang hingga saat ini, kami belum melihat secara signifikan adanya migrasi pengguna gas 12 kilo ke gas 3 kilo. Masyarakat jangan terlalu panik karena pasokan masih aman," ujar Tua saat dihubungi melalui sambungan telepon, kemarin.

Kelangkaan gas elpiji 3 kg terjadi di wilayah selatan Kabupaten Bandung Barat. Kalaupun ada, warga harus membeli dengan harga selangit, mencapai Rp 24.000 per tabung.

Salah seorang warga Desa Pasirpogor, Kecamatan Sindangkerta, KBB, Muhammad Ridwan (36), mengatakan, dalam seminggu terakhir hampir semua warung yang biasa menjual gas elpiji 3 kg di desanya sudah kehabisan stok.

Menurut dia, harga gas elpiji 3 kg baik di tingkat pangkalan maupun pengecer di Sindangkerta, rata-rata harganya sudah di atas Rp 20.000 per tabungnya.

"Tadi (kemarin) malam saya beli harganya sudah Rp 23.000 per tabung," kata Ridwan saat ditemui Tribun, Rabu (10/9/2014).

Ade (40), juga warga Sindangkerta, mengaku sangat kesulitan untuk memperoleh tabung gas elpiji 3 kilogram.  Dijelaskannya, ia telah berkeliling ke warung-warung pengecer dekat tempat tinggalnya. Namun, hampir semua pengecer mengaku tak lagi memiliki pasokan gas 3 kg.

"Susah banget. Cari ke mana-mana enggak dapat. Pas giliran dapat ternyata harganya sangat mahal. Harganya Rp 24.000," kata Ade. (ddh/cr4/zam/wij)
baca juga: Mulai Hari Ini, Harga Elpiji 12 Kg Naik Rp 18.000 Per Tabung

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Target Pendapatan Negara 2023 Dipatok Rp 2.443,6 Triliun, Paling Besar dari Perpajakan

Whats New
Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Token Tadpole Finance Resmi Jadi Aset Kripto Terdaftar di Bappebti

Rilis
Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Genjot Pemulihan Ekonomi Nasional, Puan Minta Pemerintah Pertajam Insentif Pajak

Whats New
Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Hadapi Ancaman Resesi Global, Wakil Ketua MPR: RI Termasuk Negara yang Fundamental Perekonomiannya Kuat

Whats New
APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

APBN 2023 Lebih Banyak Dikucurkan Buat Infrastruktur, Pendidikan, hingga Bansos

Whats New
Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Perumnas Gandeng IPB Sediakan Hunian Bagi Tenaga Pendidik

Rilis
Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Kode Bank BCA Syariah dan Bank Lain untuk Keperluan Transfer Beda Bank

Spend Smart
Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Setoran Awal dan Cara Buka Rekening BRI Britama X secara Online

Whats New
Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Erick Thohir Sebut Pertamina Belum Dapat Penugasan Naikkan Harga Pertalite

Whats New
Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Mudah, Begini Cara Tarik Tunai Saldo OVO di ATM BCA dan Bank Lainnya

Whats New
Ini Upaya Menteri ESDM Atasi Subsidi BBM Agar Tak 'Jebol'

Ini Upaya Menteri ESDM Atasi Subsidi BBM Agar Tak "Jebol"

Whats New
Tahun Depan Diperkirakan Stagflasi, Masyarakat Menengah ke Bawah Harus Waspada

Tahun Depan Diperkirakan Stagflasi, Masyarakat Menengah ke Bawah Harus Waspada

Whats New
Promo XL Axiata dalam Rangka HUT Ke-77 RI

Promo XL Axiata dalam Rangka HUT Ke-77 RI

Rilis
Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Bangun Infrastruktur Dasar IKN, Kementerian PUPR dapat Anggaran Rp 20,8 Triliun di 2023

Whats New
Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Respons Pernyataan Ketua MPR, Sri Mulyani: Rasio Utang RI Sudah Turun Tajam

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.