Impor Listrik dari Malaysia, Pembangunan Gardu PLN di Kalbar Terganjal Dana

Kompas.com - 15/09/2014, 15:41 WIB
Ilustrasi: Gardu Induk PLN KOMPAS.com/Sakina Rakhma Diah SIlustrasi: Gardu Induk PLN
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pendanaan proyek gardu induk Bengkayang di Kalimantan Barat belum diputuskan pemerintah. Direktur PT PLN (Persero) Nur Pamudji menuturkan dibutuhkan Rp 44 miliar untuk membangun gardu induk yang akan menyimpan listrik dan menyalurkan listrik yang diimpor dari Malaysia itu.

"Jadi kebutuhannya Rp 44 miliar. Dananya semula dari APBN, multiyears, namun ini masih dalam proses pengusulan ke Kemenkeu," ucap Nur ditemui usai rapat kerja dengan Komisi VII DPR RI, Jakarta, Senin (15/9/2014).

Lebih lanjut Nur mengatakan, seandainya pendanaan dari pemerintah tidak diperpanjang, PLN siap untuk mencari jalan lain. "Pendanaan akan ke mana, ini saya tanya pemerintah. Ini didanai APBN atau PLN? Kalau diminta PLN, ya dijalankan. Orang disuruh begitu," kata Nur.

Dia mengatakan, meski terlambat dibangun lantaran sempat terkendala pembebasan lahan, namun diperkirakan gardu induk Bengkayang bisa diselesaikan pada Juni 2015. "Progress gardu, seluruh tapak tower sudah bebas. Kemudian fondasi beberapa sedang dikerjakan, malah beberapa tower sudah berdiri," sambung Nur.

Sebagai informasi, saat ini PLN sedang mempercepat pembangunan transmisi listrik di perbatasan Indonesia-Malaysia yang akan dipakai untuk mengimpor listrik dari Serawak Malaysia ke Pontianak, Kalbar.

Jaringan listrik Jagoi Babang di perbatasan Serawak menuju Bengkayang tersebut membentang sepanjang 70 kilometer. Gardu listrik Bengkayang sendiri berkapasitas 150 kilovolt.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X