Pertamina: Saran BPH Migas seperti "Efek Balon"

Kompas.com - 18/09/2014, 15:07 WIB
Ilustrasi BBM bersubsidi KOMPAS/RADITYA HELABUMIIlustrasi BBM bersubsidi
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Vice President Distribution Fuel and Marketing PT Pertamina (Persero) Suhartoko mengatakan, hasil evaluasi Pertamina menunjukkan belum ada penghematan yang signifikan dari upaya pengendalian bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi sebagaimana yang diserukan BPH Migas.

"Pengendalian hanya memindahkan tempat pembelian konsumen ke wilayah yang tidak diberlakukan pengendalian, atau hanya efek balon," kata Suhartoko dalam rapat kerja dengan Komisi VII DPR RI, Jakarta, Kamis (18/9/2014).

Misalnya, pelarangan Premium dijual di SPBU di rest area. Suhartoko menjelaskan, penjualan di SPBU tol memang turun sekira 779 kiloliter per hari. Namun, SPBU lain di sebelum dan sesudah tol tersebut, tercatat mengalami peningkatan, hingga menjadi 956 kiloliter per hari.

Akibat pengendalian ini, konsumsi Premium secara nasional juga mengalami peningkatan. Pada periode 1-18 Agustus 2014, konsumsi Premium naik 4,5 persen dari rata-rata harian normal, yakni dari 81.571 kiloliter per hari menjadi 85.255 kiloliter per hari.

"Faktanya, pengendalian Premium hanya berlaku (efektif mengurangi konsumsi) 2-3 hari. Selebihnya normal. Dia (konsumen) mengisi Premium di SPBU sebelum dan sesudah jalan tol. Sehingga untuk Premium, pengendalian praktis tidak berdampak. Itu hanya memberikan pembelajaran masyarakat. Namun, efektivitasnya enggak muncul," kata Suhartoko.

Suhartoko menyampaikan, pengendalian BBM bersubsidi yang sesaat itu memang untuk memberitahu masyarakat bahwa sudah saatnya BBM bersubsidi dihapuskan. Dengan demikian, negara memiliki lebih banyak anggaran untuk membangun.

"Bisa dibayangkan 2014 masih terlalu besar angkanya. 2014 BBM dan elpiji itu Rp 292 triliun, yang mestinya ini habis dibakar. Dan yang membakar bukan orang lemah, orang yang punya mobil banyak. Semakin banyak punya mobil, semakin banyak dia mendapatkan subsidi BBM. Inilah yang saya rasa tidak tepat," tukas Suhartoko.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.