Menjadikan “Perubahan” sebagai Sebuah Pesta Besar

Kompas.com - 22/09/2014, 06:00 WIB
Prof Rhenald Kasali istProf Rhenald Kasali
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                 Prof Rhenald Kasali
                                  @Rhenald_Kasali

Dalam setiap proses perubahan, selalu ada dua kelompok yang saling berhadapan, yakni antara tokoh perubahan dengan kelompok yang akan diubah. Seringkali antara pemimpin baru yang datang dari luar melawan pegawai, birokrat atau pejabat-pejabat lama yang kurang melayani keluar.

Dalam konteks nasional, juga terjadi antara yang terpilih dengan yang terkalahkan. Padahal, mereka menjanjikan perubahan, kata sucinya adalah persatuan untuk memberantas kemiskinan dan kebodohan. Bukan berhadap-hadapan sendiri untuk membodohi rakyat, atau menggagalkan pemenang dalam memberantas kemiskinan.

Berhadap-hadapan adalah rumusnya orang yang belum dewasa, yang masih mudah dipanas-panasi, dan hanya menguntungkan musuh publik. Percuma saja berperang menghadapi bangsa sendiri.

Mengasihi yang Kalah

Secara psikologis, “persepsi” kalah atau dikalahkan ternyata berdampak sangat buruk dalam perubahan. Itu sebabnya pada bab terakhir buku cHaNgE! yang saya tulis tahun 2005, saya memperkenalkan konsep “pesta perubahan”. Saya sudah mempraktikkannya dalam berbagai kesempatan saat memimpin transformasi, mungkin Anda bisa mencontohnya.

Mungkin karena adanya di bab akhir buku cHaNgE!, banyak pemimpin yang tidak selesai membacanya, sehingga yang diingat hanya proses dialektis antara change makers dengan”lawan-lawan”-nya yang  diwarnai resistensi.

Lantas dimana pestanya?

Coba belajar dari tokoh-tokoh berikut ini. Emirsyah Satar, sewaktu dihadang para pilot Garuda yang melakukan ancaman-mogok, menutup demo sambil bertukar jaketnya dengan topi yang dipakai pimpinan asosiasi pilot. Senyum lebarnya yang disorot kamera televisi menyejukkan suasana.

Dalam buku From One Dollar to Billion Dollars Company, Anda juga bisa melihat foto, bagaimana CEO ini mengajak bawahan ya berpesta “membersihkan” kabin pesawat pada tengah malam.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X