Menhub Tanggapi Dingin Rencana Garuda Pisahkan Airport Tax dari Tiket

Kompas.com - 24/09/2014, 18:27 WIB
Menteri Perhubungan, E.E.Mangindaan. ESTU SURYOWATIMenteri Perhubungan, E.E.Mangindaan.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perhubungan (Menhub) E.E Mangindaan menanggapi dingin rencana Garuda memisahkan Passenger Service Charge (PSC) atau Airport Tax mulai 1 Oktober 2014. Dia pun mengatakan kalau keputusan Garuda seperti itu maka itu terserah kepada airlines BUMN tersebut.

"Itu terserah Garuda, tanya saja ke Garuda atau Menteri BUMN," kata Mangindaan saat ditemui di Gedung Dewan Perwakilan Rakyat, Senayan, Jakarta, Rabu (24/9/2014).

Dia mengatakan, sebenarnya Kemenhub sangat berharap kebijakan penggabungan airport tax ke dalam harga tiket dipatuhi semua maskapai tidak terkecuali Garuda. Namun untuk pelaksanaan kebijakan tersebut diserahkan kepada kesiapan airlines.

Dia memahami bahwa saat ini Garuda memang memiliki masalah keuangan. Tetapi menurut dia, keputusan penyatuan PSC memang kembali kepada masing-masing airlines. "Kami kan hanya regulator. Tapi memang ada kan masalah keuangan ya itu kembali kepada airlines," kata dia.

Garuda Indonesia (Persero) akhirnya benar-benar akan memisahkan Passenger Service Charge (PSC) atau airport tax dari harga tiket per 1 Oktober 2014. Pasalnya, selama dua tahun penerapan kebijakan itu, Garuda mengaku selalu nombok Rp 2,2 miliar per bulan.

"Garuda harus mengeluarkan biaya tambahan yang seharusnya tidak harus dilakukan sebesar 2,2 miliar per bulan," ujar VP Corporate Communications Garuda, Pujobroto setelah menggelar konferensi pers.

Kerugian yang dialami Garuda menurut Pujo disebabkan karena tidak adanya penyelarasan airport tax dalam tiket bagi penerbangan internasional. Saat ini penerapaan kebijakan itu hanya pada penerbangan domestik saja.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X