Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Hati-hati Bisnis Bodong Bermodus Jual-Beli "Online"

Kompas.com - 26/09/2014, 08:12 WIB
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com 
— Modus investasi berujung penipuan kini semakin canggih. Nilai kerugian yang diderita masyarakat sebagai korban pun mencapai triliunan rupiah, gara-gara tergiur selisih harga telepon seluler (ponsel) hingga 50 persen dari harga normal.

Adalah Sayidah yang menjadi dalang aksi penipuan jual-beli ponsel itu. Perempuan 32 tahun tersebut menawarkan penjualan ponsel secara online sejak Oktober 2013 melalui akun Facebook "Bonamy Group".

Aksi penipuan Sayidah ini terhenti setelah Satuan Reserse Kriminal Polrestabes Bandung, Jawa Barat, menangkapnya belum lama ini. "Saat ini kasusnya masih di Polrestabes Bandung, nanti saya cek lagi," ujar Martinus Sitompul, Kepala Bidang Humas Polda Jawa Barat, Kamis (25/9/2014). 

Bisa dikatakan, modus penipuan Sayidah terbilang baru, dan mirip-mirip dengan skema "ponzi". Modus penipuan Sayidah memberi iming-iming potongan harga ponsel yang dijualnya hingga 50 persen dari harga pasaran. 

Skema penjualan ponsel ala Sayidah ini melalui dua jenjang. Pertama, Sayidah menjual ponsel ke reseller. Reseller Sayidah mencapai 45 orang.  

Kedua, reseller menjual ponsel kepada subreseller. Satu reseller bisa mempunyai 10-100 subreseller. Dari situ, handphone lalu dijual kepada konsumen.  

Seorang subreseller yang jadi korban bernama Maya Sari. Ia bergabung dengan Bonamy Group pada Januari 2014. Maya belanja handphone sebanyak lima kali. Pemesanan pertama pada bulan Januari dengan nominal sebesar Rp 5 juta dan yang kedua pada Februari sebesar Rp 20 juta masih berjalan lancar. "Keuntungan sekitar 30 persen," ujar Maya kepada KONTAN, Kamis (25/9/2014).

Maya baru sadar bahwa ia tertipu setelah, pada pesanan ketiga hingga kelima, barang yang dipesan tak kunjung datang. Alhasil, Maya rugi Rp 168,3 juta. Total kerugian di kelompok reseller Maya mencapai Rp 330 juta.

Kerugian juga dialami Iren yang tergabung dalam kelompok reseller di Yogyakarta. Total kerugian kelompok reseller ini Rp 785 juta, sedangkan kerugian Iren secara pribadi adalah Rp 80 juta. 

Para subreseller menduga, nilai total kerugian mencapai ratusan miliar rupiah. Dalam kasus ini, Sayidah tak bermain sendiri. Jakaria, sang suami, diduga ikut berperan. Namun, pria yang berprofesi sebagai dosen di sebuah universitas di Jakarta itu membantah. "Demi Allah, saya tak mencicipi sepeser pun uang bisnisnya. Saya justru melarang sejak tahun lalu," ujar Jakaria.

Alfons Samosir, anggota Satgas Investasi Bodong, mengaku belum tahu soal kasus ini. Sementara itu, pengamat hukum bisnis Ricardo Simanjuntak berpesan agar masyarakat selalu berhati-hati dengan skema bisnis semacam itu. "Sesuatu yang ditawarkan, baik keuntungan maupun harga produk di luar batas kewajaran, itu harus diwaspadai," ujarnya. (Anastasia Lilin Y, Noverius Laoli)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Sumber
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+