Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

Menkeu: Kelompoknya Sendiri yang 'Nyusahin' Pemerintahnya Sendiri

Kompas.com - 26/09/2014, 17:20 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Keuangan Chatib Basri mengatakan sebaiknya Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) RI belajar dari pengalaman penyaluran bahan bakar minyak (BBM) bersubsidi 2014, sebelum memutuskan untuk mengunci kuota volumenya.

Dia pun secara tegas meminta DPR RI untuk tidak mengunci volume BBM bersubsidi pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2015. "Kami minta jangan dikunci lagi. Belajar dari pengalaman 2014. Kenapa sih senengnya nyusahin pemerintahnya sendiri?" kata Chatib ditemui wartawan di kantornya, Jakarta, Jumat (26/9/2014).

Namun dia tidak menyebutkan kelompok yang dimaksud. Menurut dia, tim perumus APBN harus lebih fleksibel menyusun APBN 2015. "Saya heran tuh. Senang aja bikin. Dari kelompoknya sendiri juga nyusahin pemerintahnya sendiri," tuding Chatib.

Chatib tidak yakin dengan DPR yang pada kali ini mau menyusun APBN 2015 dengan lebih fleksibel. Dia pun enggan disalahkan jika kuota subsidi BBM tahun depan jebol, seperti prediksi tahun ini.

Chatib menegaskan, dia telah meminta fleksibilitas. "Saya enggak bilang kalau dipatok 46 juta kiloliter itu salah. Tapi yang paling penting itu fleksibilitas. Kalau terlampaui apa yang bisa dilakukan?" tandas lulusan Australia National University itu.

Sebagai informasi BBM bersubsidi tahun ini diperkirakan kelebihan kuota sebanyak 1,62 juta kiloliter. PT Pertamina (Persero) memperhitungkan, kuota sebanyak 46 juta kiloliter akan habis pada 24 Desember 2014 untuk jenis Premium, 22 Desember 2014 untuk jenis kerosine atau minyak tanah, dan pada 6 Desember 2014 untuk BBM bersubsidi jenis solar.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya


Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+