Ekonom: Pasar Endus Suhu Politik Masih Panas

Kompas.com - 29/09/2014, 15:09 WIB
Ilustrasi IHSG KOMPAS/HERU SRI KUMOROIlustrasi IHSG
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Kepala Ekonom PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BNI) Ryan Kiryanto mengungkapkan, anjloknya performa pasar keuangan RI salah satunya disebabkan pelaku pasar masih mencium panasnya suhu politik pasca pemilihan umum (pemilu). Beberapa hari belakangan, performa IHSG dan nilai tukar rupiah tertekan.

"Pelaku pasar masih mengendus suhu politik pasca pileg dan pilpres tetap panas. Terbukti dengan disahkannya RUU Pilkada tidak langsung," kata Ryan kepada Kompas.com, Senin (29/9/2014).

Oleh karena itu, lanjut dia, pelaku pasar khawatir tensi ketidakpastian politik masih tetap tinggi jika ada unsur masyarakat sipil yang mengajukan judicial review ke Mahkamah Konstitusi (MK). Sebab, ketidakpastian hukum dan politik akan menurunkan kepercayaan pasar.

"Maka, pilkada langsung harus diperjuangkan oleh pemerintahan sekarang dan yang akan datang untuk menciptakan kestabilan politik dan hukum, sehingga investasi langsung dan portofolio kembali bergairah," ujar Ryan.

UU Pilkada yang baru disahkan beberapa hari lalu membuat kepala daerah tidak dipilih langsung oleh rakyat, namun melalui DPRD. Pasar merespon pengesahan ini dengan anjloknya performa IHSG dan nilai tukar rupiah.

Kurs rupiah di pasar spot siang ini sempat merosot ke posisi Rp 12.192 per dollar AS. Level ini merupakan posisi terendah sejak 5 Februari 2014 lalu, yang berada pada Rp 12.194 per dollar AS.

IHSG pada perdagangan sesi pertama hari ini berhasil bangkit setelah sempat terpuruk di bawah level 5.100, dengan ditutup naik tipis 0,58 poin ke posisi 5.233,15. IHSG sempat turun 49 poin ke posisi 5.082,73. Namun menjelang akhir perdagangan sesi pagi, indeks berhasil merangkak menembus level hijau.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X