Kompas.com - 09/10/2014, 20:22 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com
– Harga minyak dunia yang melorot selama beberapa pekan terakhir ini diperhitungkan tidak akan berpengaruh besar terhadap beban nilai impor maupun subsidi untuk bahan bakar minyak (BBM). Sebab, depresiasi rupiah juga anjlok cukup dalam.

“Ya (penurunan harga minyak dunia) membantu, tapi di satu sisi ada kurs rupiah yang melemah,” kata Wakil Menteri Keuangan Bambang PS Brodjonegoro, di Kantor Kemenko Bidang Perekonomian, Jakarta, Kamis (9/10/2014).

Bambang tak menampik, penurunan harga minyak akan mengurangi defisit neraca perdagangan minyak dan gas. Minyak mentah maupun biaya pengolahan minyak, ujar dia, memang akan lebih murah.

Namun, pelemahan kurs rupiah tetap menjadikan komoditas energi ini mahal secara nominal. "Soal subsidi (BBM), sekarang ini kurs lebih berpengaruh daripada harga minyak,” tegas dia.

Pada penutupan perdagangan Rabu (8/10/2014), harga minya dunia jatuh. Penurunan ini terjadi menyusul berkurangnya permintaan dari Amerika -konsumen terbesar minyak dunia- di tengah kekhawatiran penurunan permintaan global, seiring penurunan proyeksi pertumbuhan ekonomi dunia.

Harga minyak mentah Brent North Sea di London, Inggris, untuk pengiriman November 2014, turun 65 sen menjadi 91,46 dollar S per barrel. Sementara patokan harga minyak untuk pasar Amerika, West Texas Intermediate (WTI), untuk pengiriman November juga, turun 1,12 dollar AS per barrel menjadi 87,73 dollar AS per barrel.

Kementerian Energi Amerika Serikat, Rabu, mengatakan cadangan minyak mentah AS naik 5 juta barrel dalam pekan yang berakhir pada 3 Oktober 2014. Permintaan minyak berkurang dari target, diduga karena ekspektasi pasar pun tak sampai angka 1,9 juta barrel, berdasarkan survei oleh Dow Jones Newswires.

Di sisi lain, nilai tukar rupiah masih terjerembab buntut sentimen global dan gonjang-ganjing politik domestik. Meski terjadi penguatan pada penutupan perdagangan, Rabu, nilai tukar Rupiah masih di kisaran Rp 12.000 per dollar AS.

Nilai tukar rupiah di pasar spot berhasil menguat di bawah level 12.200. Seperti dikutip dari data Bloomberg, mata uang garuda ini, ditutup pada Rp 12.168 per dollar AS atau menguat 0,43 persen dibanding penutupan Rabu di posisi Rp 12.239 per dollar AS.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

4 Cara Isi Saldo PayPal Termudah dan Tercepat

Spend Smart
Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Bank Mandiri Buka Lowongan Kerja untuk Lulusan S1 Semua Jurusan, Cek Syaratnya

Work Smart
Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Menteri PUPR: Pemeliharaan Ciliwung Penting agar Jadi Barometer Sungai Bersih dan Indah di Perkotaan

Whats New
Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Bendungan Pengendali Banjir Jakarta Siap Dioperasikan Bulan Ini

Whats New
Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Biaya Kereta Cepat Bengkak Gara-gara China Salah Hitung di Proposal

Whats New
Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Sri Mulyani: Sukuk Hijau Wujud Asas Manfaat Keuangan Islam

Whats New
Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Benarkah di China Stasiun Kereta Cepatnya Jauh di Pinggiran Kota?

Whats New
Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Debat Sengit Said Didu Vs Arya Sinulingga soal Kereta Cepat

Whats New
Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Libur Nataru, PUPR Pastikan Lintas Jawa Pantai Utara ke Selatan Bisa Dilalui

Whats New
Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Rekrutmen BUMN Gelombang II Masih DiBuka, Simak Syarat, Cara, hingga Tahap Pendaftarannya

Work Smart
Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Bertemu Pebisnis Qatar, Sandiaga Bahas Harga Tiket Pesawat hingga Investasi

Whats New
Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Lowongan Kerja Hyundai Motor Manufacturing, Simak Posisi dan Persyaratannya

Work Smart
Penumpang Kereta Cepat 'Dioper' ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Penumpang Kereta Cepat "Dioper" ke KA Diesel, Waktu Tempuh ke Bandung Jadi Lebih Lama

Whats New
Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Ada Pemeliharaan Ruas Tol JORR Seksi E hingga 11 Desember, Simak Lokasi dan Jadwalnya

Whats New
Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Gelombang PHK Startup: Biaya Operasional, Dana Investor, hingga Pemenuhan Hak Karyawan

Work Smart
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.