Mantan Dirut Merpati Dirikan Maskapai di Timor Leste

Kompas.com - 12/10/2014, 14:03 WIB
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Mantan Direktur utama PT Merpati Nusantara Airlines (PT MNA) Sardjono Jhony Tjitrokusumo untuk terus berkiprah dalam percaturan industri penerbangan.

Bersama rekan-rekannya ia mendirikan perusahaan di Timor Leste yakni Leste Aviation.  Jhony mendapatkan izin untuk melayani penerbangan ke dan dari Timor Leste.

"Pak Jhony datang dan memaparkan sebuah program pembangunan industri yang berbeda. Approach-nya bagus. Buat saya ini sangat baik ya, penting sekali bagi Pemerintah Timor Leste untuk memulai sebuah fondasi bagi berdirinya industri penerbangan di sini." Kata Fransisco Doatel Soares, Direktur Leste Aviation dalam pernyataannya, Sabtu (11/10/2014).

Fransisco menambahkan, 14 frekuensi yang ada akan dioptimalkan untuk sebesar besarnya kepentingan pergerakan manusia dan barang di Timor Leste, baik itu menuju ataupun dari Indonesia.

"Masih ada beberapa persiapan yang harus dilengkapi Leste aviation, jadi kami lengkapi dahulu, dan itu sepertinya tidak begitu sulit sebab hanya pelengkap saja" kata Fransisco.

"Ya, kita maksimalkan. Agar ekonomi kita (Timor Leste) membaik dan masyarakat terlayani dengan sempurna. Kalau manusia dan barang dapat terakses transportasi kan juga baik. Nanti kalau semua berjalan dengan lancar dan baik, Timor Leste untung, Indonesia juga untung, Pak Jhony juga untung, " tambahnya.

Jhony mengungkapkan, ide terbentuknya  Leste Aviation tak lain sebagai bentuk solusi  terhadap masalah angkutan udara di Timor Leste saat ini.

"Memberikan ide tentang industri aviasi di Timor Leste, project itu sendiri masih dalam pertimbangan Timor Leste," ujarnya.

Rencananya pada bulan November akan diresmikan penerbangan Timor Leste ke Indonesia dan sebaliknya. Saat ini, baru satu penerbangan dilakukan untuk tujuan Denpasar, ke Timor Leste dan sebaliknya. Ini, lanjutnya juga berdasarkan adanya pertukaran hak terbang kedua negara.

"Paling tidak, dengan adanya penambahan maskapai penerbangan di Timor Leste, persaingan tiket menjadi kompetitif dan tidak membabi buta," tambahnya.

Saat ini penerbangan sektor Denpasar-Dili dan sebaliknya dimonopoli oleh masakapai Sriwijaya Air. Itu terjadi sejak ditinggalkan oleh Merpati dan Batavia.

Saat ini rute tersebut diincar banyak maskapai termasuk Airasia yang baru mau mendaftar dan Garuda Indonesia yang berencana akan terbang akhir Oktober tahun ini.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.