Kapal LPG 2, "Bukti" Bisnis Pertamina untuk Ketahanan Energi

Kompas.com - 13/10/2014, 11:04 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

KOMPAS.com - Ketahanan energi nasional dalam beberapa bulan belakangan kian hangat diperbincangkan. Apalagi, setelah kenaikan harga elpiji 12 kg dan pembatasan BBM bersubsidi direalisasikan pemerintah pada Agustus 2014.

Tak ayal, gelombang kritik dan pertanyaan akan kinerja PT Pertamina (Persero) sebagai Badan Usaha Milik Negara (BUMN) di sektor minyak dan gas (Migas) pun muncul sebagai konsekuensi logis kebijakan itu.

Kompas.com dan beberapa media serta rombongan Kompasianer (Sebutan bagi bloger yang tergabung dalam Kompasiana) berkesempatan menyambangi kapal penampung elpiji milik Pertamina yaitu Kapal Pertamina LPG 2 di Teluk Kalbut, Situbondo, Jawa timur, Kamis (9/10/2014).

Takjub, begitu ekspresi rombongan setalah melihat kapal yang memiliki lambung berwarna merah dengan tulisan "PERTAMINA LPG" dari kejauhan.

Kapal dengan panjang 225 meter, lebar 37 meter dan tinggi 51 meter itu nampak gagah di tengah arus tenang Teluk Kalbut siang itu.

Letak kapal yang berada ditengah laut harus dicapai dengan menaiki kapal kecil nelayan dan kemudian berpindah menggunakan kapal sedang sebelum akhirnya mencapai Kapal Pertamina LPG 2

Setelah dipersilahkan naik dan disambut Kapten Kapal dan awaknya, rombongan diajak melihat beberapa bagian kapal tersebut.  Kapten Kapal, Kosim mengatakan, kapal itu dilengkapi teknologi yang sangat modern. Dalam navigasi misalnya, kapal ini memiliki Global Positioning System (GPS) untuk sistem navigasi yang memanfaatkan satelit.

Selain itu, kapal seharga 73 juta dollar AS itu juga dilengkapi dengan radar anti sadap, Voyage data recorder (VDR) untuk mampu merekam semua aktivitas termasuk perbincangan di dalam anjungan kapal, dan kemampuan melaju sampai kecepatan 18 knot atau 18 mil laut per jam.

Tak hanya itu, teknologi canggih pun terlihat dalam ruang controller kapal. Semua jaringan kapal termasuk alat pengecekan jumlah serta suhu gas yang ada ditangki yang terletak dilambung kapal memakai sistem online. Dengan begitu maka yang setiap perubahan jumlah ataupun suhu gas bisa dimonitoring setiap saat.

Penempatan Kapal Pertamina LPG 2 di Teluk Kalbut menurut Kapten Kosim bukan tanpa alasan. Setidaknya ada dua pertimbangan yaitu pertimbangan geografis kerena relatif berada ditengah-tengah Indonesia dan kedua pertimbangan kondisi yaitu arus laut relatif tenang sehingga dinilai cocok untuk mengefisienkan distribusi penyaluran elpiji ke kawasan Indonesia timur.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Dukung Program Kendaraan Listrik, OJK Berikan 4 Insentif di Sektor Perbankan

Whats New
Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Tarif Ojol Akan Ditetapkan Gubernur, Asosiasi Driver: Itu Salah Satu Tuntunan Kami

Whats New
Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Kerap Merugikan Pencari Kerja, Ini 6 Cara Menghindari Lowongan Kerja Palsu

Whats New
Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Dibuka Melemah, IHSG Mencoba Bangkit

Whats New
Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Krakatau Sarana Properti Jual Lahan Senilai Rp 500 Miliar ke Sinar Mas

Whats New
Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Mendag Zulhas Optimistis Ekonomi Indonesia Tumbuh Meski Ada Prediksi Resesi Global

Whats New
Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi 'Rice Cooker' untuk Warga Miskin

Belum Final, Pemerintah Masih Kaji soal Rencana Bagi-bagi "Rice Cooker" untuk Warga Miskin

Whats New
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Komitmen Petrokimia Gresik Menjaga Stok Pupuk Nasional dari Kelangkaan

Whats New
Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Naik Rp 4.000 Per Gram, Simak Rincian Harga Emas Antam Hari Ini

Whats New
Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Berkarier sebagai Fotografer, Apakah Menjanjikan?

Work Smart
Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Dorong Percepatan Pemanfaatan EBT, Erick Thohir Dorong Transformasi di PLN

Whats New
Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Menteri PUPR Temui 12 Perwakilan Investor Jepang Bahas Pembangunan IKN Nusantara

Whats New
Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Pemerintah Diimbau Segera Impor Beras agar Harga Tak Melonjak 3 Bulan ke Depan

Whats New
Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Dibayangi Pelonggaran Pembatasan Covid-19 di China, Harga Minyak Dunia Bervariasi

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.