Ekspor Freeport Melorot pada Tahun Ini

Kompas.com - 14/10/2014, 13:00 WIB
Freeport KOMPAS/AGUS SUSANTOFreeport
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Ekspor konsentrat tembaga PT Freeport Indonesia turun menjadi hanya sekira 700.000 metrik ton, setelah produksi perusahaan tambang berbasis Amerika Serikat tersebut melorot.

"Ekspor tahun ini antara 700.000 ton," kata Presiden Direktur PT Freeport Indonesia, Rozik B Soetjipto, di Jakarta, Selasa (14/10/2014).

Berdasarkan Rencana Kerja Anggaran dan Belanja (RKAB) Freeport yang telah disetujui Kementerian ESDM, produksi konsentrat tembaga Freeport pada tahun ini dipatok 2.118.525 metrik ton. Angka produksi tersebut lebih tinggi dibandingkan pada 2013 yang sebesar 1.919.667 metrik ton.

Namun, akibat berhentinya operasi buntut pemberlakuan Undang-undang No 4 tahun 2009 tentang Minerba, produksi pun anjlok menjadi diperkirakan hanya 1,2 juta metrik ton. Selain karena UU Minerba, penurunan produksi dan ekspor diakui juga terjadi karena adanya kecelakaan di tambang Freeport beberapa waktu lalu.

Meski demikian, Rozik mengakui dampak dari kecelakaan tidak terlalu signifikan. "Dampaknya jangka pendek saja. Kecelakaan terjadi pada lalu-lintas kan. Mungkin mempengaruhi tapi tidak signifikan," pungkas Rozik.

Baca tentang
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Balas Donald Trump, China Stop Impor Daging Babi Asal AS

Balas Donald Trump, China Stop Impor Daging Babi Asal AS

Whats New
PT LRT Jakarta Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi yang Tersedia

PT LRT Jakarta Buka Lowongan Kerja, Cek Posisi yang Tersedia

Work Smart
Pemerintah Evaluasi Kartu Prakerja, Bagaimana Nasib Pendaftaran Gelombang 4?

Pemerintah Evaluasi Kartu Prakerja, Bagaimana Nasib Pendaftaran Gelombang 4?

Whats New
Batal Diakuisisi Hary Tanoe, First Media Didekati Investor Baru

Batal Diakuisisi Hary Tanoe, First Media Didekati Investor Baru

Whats New
Beli Token Listrik Kodenya Tak Muncul, Bagaimana Nasib Dana Pelanggan?

Beli Token Listrik Kodenya Tak Muncul, Bagaimana Nasib Dana Pelanggan?

Whats New
[POPULER MONEY] Lion Air Terbang Lagi | Nasib yang Belum Ikut Sensus Penduduk Online

[POPULER MONEY] Lion Air Terbang Lagi | Nasib yang Belum Ikut Sensus Penduduk Online

Whats New
New Normal, Penumpang Harus Datang 4 Jam Sebelum Terbang

New Normal, Penumpang Harus Datang 4 Jam Sebelum Terbang

Whats New
Sempat Gangguan, Pelanggan Listrik Prabayar Sudah Bisa Akses Token

Sempat Gangguan, Pelanggan Listrik Prabayar Sudah Bisa Akses Token

Whats New
Pengusaha Hotel dan Restoran Butuh Modal Kerja Rp 21,3 Triliun

Pengusaha Hotel dan Restoran Butuh Modal Kerja Rp 21,3 Triliun

Whats New
New Normal, Begini Prosedur Operasional Kantor Cabang BTN

New Normal, Begini Prosedur Operasional Kantor Cabang BTN

Whats New
Beredar Kabar Sejumlah Pilot Di-PHK, Ini Penjelasan Garuda Indonesia

Beredar Kabar Sejumlah Pilot Di-PHK, Ini Penjelasan Garuda Indonesia

Whats New
Anggota DPR Ini Kritisi PEN karena Ada Alokasi yang Cukup Menggelikan...

Anggota DPR Ini Kritisi PEN karena Ada Alokasi yang Cukup Menggelikan...

Whats New
Menaker: Tenaga Medis Hingga Relawan Covid -19 Terlindungi Program Jaminan Kecelakaan Kerja

Menaker: Tenaga Medis Hingga Relawan Covid -19 Terlindungi Program Jaminan Kecelakaan Kerja

Whats New
Ada Tambahan Rp 1,2 Triliun, Nelayan Bakal Dapat Bantuan Rp 600.000 Tiap Bulan

Ada Tambahan Rp 1,2 Triliun, Nelayan Bakal Dapat Bantuan Rp 600.000 Tiap Bulan

Rilis
Telkom Modernisasi Jaringan di Kota Serang dan Kabupaten Lebak

Telkom Modernisasi Jaringan di Kota Serang dan Kabupaten Lebak

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X