Kejar "Tax Ratio" 16 Persen, Penerimaan Negara Harus Tambah Rp 40 Triliun

Kompas.com - 14/10/2014, 19:01 WIB
Dirjen Pajak A. Fuad Rahmany KOMPAS/LASTI KURNIA Dirjen Pajak A. Fuad Rahmany
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Direktur Jenderal Pajak Fuad Rahmany menilai, keinginan Presiden terpilih Joko (Jokowi) Widodo mengenai rasio penerimaan pajak terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) atau tax ratio sebesar 16 persen tidak terlalu sulit direalisasikan.

Pasalnya, berdasarkan tax ratio saat ini yang sudah 12 persen, maka Jokowi harus menambahkan pendapatan pajak sebesar Rp 40 triliun. "Tax ratio kita saat ini 12 persen. Pak Jokowi 16 persen, menurut kami itu tidak tinggi. Kalau Pak Jokowi 16 persen maka ada gap 4 persen itu harus ada Rp 40 triliun," ujar Fuad di kantornya, Jakarta, Selasa (14/10/2014).

Dari segi penerimaan pajak tahun ini, kata dia, pemerintah yakin penerimaan pajak akan tembus Rp 1.000 triliun. Sementara dari bea cukai, akan ada sekitar Rp 200 triliun. Oleh karena itu, diperkirakan Ditjen Pajak mampu memberikan penerimaan pajak sebesar Rp 1.400 triliun.

Terkait tax ratio 16 persen dari PDB, Fuad mengatakan bahwa negara lain mampu mencapai tax ratio tersebut. Pasalnya, sistem pendataan pembayaran pajak di negara-negara lain sudah sangat baik.

"Negara lain mampu, kenapa kita gak mampu? Itu karena data. Orang pribadi yang bayar pajak 23 juta orang dari potensi 60 juta orang. Berarti masih ada 37 orang yang tidak bayar pajak," kata Fuad.

Meskipun demikian, berdasarkan pengalamannya bekerja bersama Jokowi, menurut Fuad, target 16 persen tax ratio bisa tercapai jika Jokowi menerapkan kebijakan pembayaran pajak seperti yang dilakukannya di Jakarta.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X