Kompas.com - 16/10/2014, 12:14 WIB
Gedung Setjen Kementrian ESDM KOMPAS.com/Indra AkuntonoGedung Setjen Kementrian ESDM
EditorErlangga Djumena


JAKARTA, KOMPAS.com -
Kini bursa calon Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral juga makin santer. Maklum, kursi Menteri ESDM terbilang basah dari proyek tambang dan migas. Perlu orang jujur yang berani melawan mafia di bisnis ini.

Beberapa nama kini mulai berani melakukan promosi untuk mendapatkan kursi nomor satu di Kementerian ESDM. Misalnya saja, Direktur Jenderal Mineral dan Batubara Kementerian ESDM Sukhyar dibantu konsultan public relations PR mulai berani unjuk gigi. Konsultan PR yang banyak menggarap bisnis PR di sektor migas dan tambang ini getol mengajak jurnalis di Kementerian ESDM untuk mewawancarai Sukhyar.

Sukhyar tak sungkan menjabarkan beberapa konsep yang akan dituangkan jika dirinya menjadi Menteri ESDM. Misalnya, akan menerapkan perizinan satu pintu untuk industri mineral dan batubara, minyak dan gas serta kelistrikan. "Sistem perizinan satu pintu merupakan wujud dari konsep revolusi mental di industri pertambangan," kata Sukhyar ke beberapa waktu lalu.

Sebagai bukti, Sukhyar sudah membuat aplikasi minerba one map Indonesia (MOMI). Ke depan, sistem informasi ini bisa menjadi basis perizinan satu pintu untuk melayani para investor pertambangan minerba. Tujuanya agar pengurusan izin usaha pertambangan (IUP) tidak repot lagi, karena seluruh jenis perizinan akan masuk dalam aplikasi terpadu ini.

"Tidak hanya di Minerba, di industri migas juga harus menerapkan perizinan ini, sehingga kegiatan di pengusaha tidak terhambat," kata Sukhyar.

Selain Sukhyar, Poltak Sitanggang, Ketua Umum Asosiasi Pengusaha Mineral Indonesia (Apemindo) juga tak sungkan untuk menyatakan siap duduk sebagai Menteri ESDM. Poltak mengklaim dapat dukungan dari Asosiasi Pengusaha Batubara Indonesia, Korps Keluarga Alumni Universitas Gadjah Mada, dan Asosiasi Profesi Pasar Modal Indonesia. Poltak kini sering muncul sebagai pembicara di seminar pertambangan.

Poltak menilai, selama ini pemerintah tidak konsisten menerapkan aturan. Misalnya, amanat UU Minerba tentang renegosiasi kontrak justru melenceng menjadi memomorandum of understanding (MoU) amandemen kontrak. "UU Minerba kan sudah bagus, tapi regulator yang menjalankannya bermasalah," kata dia.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Karena itu, Poltak menjanjikan jika terpilih akan memberantas mafia migas dan mafia pertambangan. Lalu melakukan sinkronisasi kebijakan antarinstansi, serta pemberian kesempatan yang luas untuk pengusaha lokal di bisnis pertambangan.

Tak mau kalah dengan Poltak, Lukman Mahfoedz, Presiden Direktur MedcoEnergi ini juga mulai mendapat dukungan Team 8 Plus yang beranggotakan ahli migas. Dalam pandangan Team 8 Plus, Lukman pantas menduduki Menteri ESDM sebab Lukman berpengalaman lama berkecimpung di industri hulu migas yang kini tengah kritis ditengah penurunan produksi.

"Kalau bidang energi tak ditangani orang yang tepat maka Indonesia akan menjadi net energy importer," kata Lukman dalam pernyataan tertulis yang diterima KONTAN. (Muhammad Yazid )

baca juga: Berantas Mafia Migas, Kementerian ESDM Tak Bisa Dipimpin oleh Profesional "Lugu"



Sumber
25th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

[KURASI KOMPASIANA] Menikmati 2 Kota Tuan Rumah Olimpiade hingga Roh Gentayangan di Benteng Romawi Kuno

Rilis
Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Jaga Momentum Pemulihan Ekonomi, Himbara Siap Genjot Penyaluran Kredit

Whats New
Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Jakpro Gandeng PGN Bangun Infrastrktur Gas Bumi di Jakarta

Rilis
Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Sambut Ultah Ke-12, Tokopedia Dorong Percepatan Digitalisasi UMKM

Whats New
Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Bank BUMN Pede Kredit Bisa Tumbuh hingga 7 Persen

Whats New
RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

RI Keluar dari Resesi, OJK Bakal Dorong Pemda Salurkan KUR Pertanian

Whats New
Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Varian Delta Tekan Ekonomi Kuartal III, Pemerintah Andalkan Kuartal IV

Whats New
Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Bagaimana Tahapan Penyusunan APBN?

Whats New
Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Chatib Basri Ungkap Solusi Pertahankan Pertumbuhan Ekonomi di Kuartal III 2021

Whats New
Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Ekonomi RI Tumbuh 7,07 Persen, Mendag: Konsumsi Membaik ke Masa Sebelum Pandemi

Whats New
Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Meski Dihantam Varian Delta, Sri Mulyani Pede Ekonomi Kuartal III Sentuh 5,7 Persen

Whats New
Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Menteri Pertanian: Penyaluran KUR 2021 Sudah Terserap Rp 43,60 Triliun

Whats New
Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Menkop Teten Sebut Sektor UMKM Hampir Normal Seperti Sebelum Pandemi

Whats New
Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Tekan Penyebaran Covid-19, Kemenperin Pantau Operasional Industri Manufaktur

Whats New
Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Gandeng PTPP, BPKH Bangun Rumah Indonesia di Mekkah

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X