Melorot 30 Persen, Laba Bersih Danamon Kuartal III "Hanya" Rp 2,1 Triliun

Kompas.com - 17/10/2014, 09:14 WIB
Pelayanan terhadap nasabah di Bank Danamon KOMPAS/HERU SRI KUMOROPelayanan terhadap nasabah di Bank Danamon
Penulis Tabita Diela
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - PT Bank Danamon Indonesia Tbk. meraup laba bersih setelah pajak sebesar Rp 2,106 triliun pada kuartal ketiga 2014 ini. Jumlah ini turun 30 persen dibanding periode yang  sama pada tahun lalu sebesar Rp 3,006 triliun. Sementara pendapatan bunga bersih (net interest income) mencapai Rp 10,2 triliun.

Presiden Direktur Danamon Henry Ho mengatakan,  kuartal ketiga tahun ini merupakan periode yang menantang bagi perekonomian Indonesia.

"Dengan turunnya harga komoditas dan lemahnya kinerja ekspor yang membatasi ruang untuk ekspansi bisnis. Hal ini berdampak pada turunnya permintaan kredit, sehingga industri perbankan mencetak pertumbuhan yang konservatif pada kuartal kertiga tahun ini,” kata Henry Ho, di Jakarta, Kamis (16/10/2014).

Sementara Direktur PT Bank Danamon Indonesia Tbk., Vera Eve Lim, mengatakan, kontribusi  penurunan laba tersebut lebih dari setengahnya karena ada perubahan pencatatan komisi asuransi.

"Tadinya itu komisi asuransi, pada saat kita terima komisi kita langsung akui sebagai laba. Sekarang komisi ini musti kita pengakuannya nyicil sejalan dengan jangka waktu asuransinya. Kalau tiga tahun, diakui tiga tahun. Kalau dua tahun, dua tahun. Jadi, setiap bulan pengakuannya. Kalau dulu nggak, diakui sekaligus di depan. Itu perbedaannya yang sangat signifikan. Sehingga laba yang kita laporkan penurunan 30 persen," ujar Vera.

Vera juga menyebutkan,  peraturan baru OJK, khususnya Surat Edaran No. SE-06/D.05/2013 tentang Asuransi Kendaraan, yang berlaku tahun ini, ikut mempengaruhi penurunan laba Danamon,

"Lebih dari 50 persen penurunan laba disebabkan karena pengakuan pencatatan pendapatannya ada perubahan," katanya.

Danamon mencatat, pada kuartal ketiga 2014 jumlah kredit yang diberikan mencapai Rp 138,681 triliun atau hanya bertumbuh 7 persen dari tahun sebelumnya sebesar Rp 129,065 triliun. Jumlah ini pun lebih kecil dari pendanaan yang tumbuh sampai 10 persen.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Untuk sisi pendanaan, keseluruhan tumbuh 10 persen. Jauh di atas pertumbuhan kredit. Ini tren yang positif. Biasanya pertumbuhan kredit dan pendanaan biasanya lebih cepat kredit. Tapi tahun ini kredit hanya 7 persen dan pendanaan 10 persen," tutur Vera.




25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

[TREN WISATA KOMPASIANA] 10 Destinasi di Kota Vancouver Kanada | Menggapai Atap Dunia, Everest Base Camp | Fenomena Hotel Kasino di Las Vegas Strip

Rilis
Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Impor Alkes Capai Rp 150 Triliun, Bahlil Ajak Investor Asing Masuk Sektor Kesehatan

Whats New
SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

SNV Indonesia Kampanyekan Pentingnya Prokes pada Kelompok Rentan

Rilis
Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Investigasi Dugaan Kebocoran Data, BRI Life Jamin Keamanan Polis Nasabah

Whats New
Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Bahlil: Investasi dari AS, Australia, dan Korsel Bakal Masuk Tahun Ini

Whats New
Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Pemerintah Sebut Investasi Besar Bakal Masuk ke Kalimantan Utara

Whats New
Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Kementerian PUPR Tambah Fasilitas RS di Yogyakarta

Rilis
Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Agar Ekowisata Berkembang, 10.000 Bibit Bakau Ditanam di Mandalika

Rilis
Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Bantu Warga Terdampak PPKM, Pengusaha Peduli NKRI Kembali Galang Donasi

Rilis
BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

BCA Buka Banyak Lowongan Kerja, Cek Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Cara Daftar Prakerja Gelombang 18

Whats New
KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

KSPSI Bareng Polri Gelar Vaksinasi Gratis untuk Buruh, Simak Jadwalnya

Whats New
Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Startup Tanijoy Diduga Gelapkan Uang 430 Lender Senilai Rp 4,5 Miliar

Whats New
Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Perhimpunan Pemberi Pinjaman Tanijoy Berencana Selesaikan Masalah Lewat Jalur Hukum

Whats New
Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Saingi Nelayan Asing, KKP Izinkan Kapal Pukat Ikan Beroperasi di Perbatasan

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X