Pemerintahan Jokowi Diminta Waspadai "Matsuzaki Club"

Kompas.com - 24/10/2014, 19:34 WIB
Presiden Joko Widodo memberikan konferensi pers di halaman belakang komplek istana, Jakartabeberapa waktu lalu. KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZES Presiden Joko Widodo memberikan konferensi pers di halaman belakang komplek istana, Jakartabeberapa waktu lalu.
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintahan Jokowi diminta untuk mewaspadai kepentingan bisnis Jepang yang terselip di antara kabinet yang akan disusun.

Pengamat ekonomi-politik Global Future Instutute (GFI) Hendrajit mengatakan, orang-orang di sekeliling Jokowi merupakan kader Matsuzaki Club. Mereka inilah, kata dia, orang-orang yang membuat dominasi Jepang dalam perekonomian Indonesia sangat besar.

"Mereka ada di sekitar Jokowi, namun tidak ada di di kelompok ARB (Aburizal Bakrie)," ujarnya, Jumat (24/10/2014). Namun demikian, dia tidak secara spesifik menyebutkan orang yang dimaksud.

Dalam kesempatan itu, pengamat ekonomi Ichsanudin Noorsy menambahkan, figur yang ditempatkan sebagai Menteri BUMN suka tidak suka harus mengerti soal perang bisnis. Caranya, kata dia, dengan mengoptimasi aset-aset BUMN baik aset produktif maupun aset non-produktif.

Sementara itu dimintai pendapat soal nama Rini Soemarno yang diberi tanda merah oleh KPK, Ichsanudin tidak memikirkan hal itu. "Saya enggak lihat (siapa) Rininya. Saya lihat BUMN-nya (kalau di bawah Rini)," kata dia.

Ichsanudin menyebut, sejak ARB menjabat Menko Perekonomian, ada satu gagasan yakni menarik relasi antara BUMN dengan korporasi dan koperasi. "Sayangnya, itu tidak dilakukan. Nah ini opportunity-nya ada di Jokowi," imbuhnya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Menengok Penyebab Mengapa Minyak Goreng Murah Masih Susah Didapatkan di Ritel Modern

Whats New
[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

[POPULER MONEY] Harga Emas Antam Anjlok | Mengenal Skema Ponzi | Harga Minyak Goreng Turun Jadi Rp 11.500

Whats New
BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

BCA Siapkan Rp 400 Miliar untuk Suntik Modal ke Startup

Whats New
Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Cara Bayar Pajak Kendaraan Bermotor di Alfamart

Whats New
Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Kejar Target Investasi Rp 1.200 Triliun, Bahlil: Memang Tidak Mudah...

Whats New
Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Bank Indonesia dan The People’s Bank Of China Sepakat Perbarui Perjanjian Swap Bilateral

Whats New
Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Pembangunan Ibu Kota Nusantara Terbagi atas 3 Wilayah

Whats New
Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Penjelasan Bos Grup Lippo Seputar Aksi XL Axiata Akuisisi Link Net

Rilis
Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Di Hadapan Tony Blair, Jokowi Tegaskan Tak Mau Ekspor Bahan Mentah

Whats New
Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Bangun Sistem Transportasi IKN Butuh Rp 582,6 Miliar di 2022, Menhub Undang Swasta Berpartisipasi

Whats New
Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Tumbuh 66,8 Persen, Laba Bersih Bank Mandiri Capai Rp 28 Triliun pada 2021

Whats New
Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Pengembangan Kawasan Industri Terus Digenjot

Whats New
Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Mentan RI dan Mentan Australia Bahas 3 Hal Penting, dari Ekspor Beras hingga Impor Daging

Whats New
Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Laba BCA Melampaui Perkiraan, Tumbuh 15,8 Persen di 2021

Whats New
Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Milenial dan Gen Z Dinilai Perlu Menerapkan Gaya Hidup Minimalis

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.