Sudah Ada 88 Gudang Terapkan Sistem Resi Gudang

Kompas.com - 30/10/2014, 07:45 WIB
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JEMBER, KOMPAS.com - Kementerian Perdagangan Republik Indonesia menyatakan telah memiliki 117 gudang yang dipersiapkan untuk menerapkan Sistem Resi Gudang (SRG). Dari 117 gudang tersebut, 88 gudang di antaranya sudah memiliki izin SRG.

“Jumlah itu kami bangun sejak kurun waktu 2009- 2014, dan belum semuanya memiliki izin SRG,” kata Kepala Bagian Pembinaan Pasar Lelang dan Sistem Resi Gudang Badan Pengawas Perdagangan Berjangka Komoditi (Bappebti), Yuli Eko Sugiarto, usai acara peresmian gudang untuk SRG di Desa Wirowongso, Kecamatan Ajung, Jember Jawa Timur, Rabu (29/10/2014).

Dari 88 gudang SRG tersebut, total nilai komoditas yang bisa disimpan mencapai Rp 353 miliar, dengan total pembiayaan yang sudah dikeluarkan sebanyak Rp 218 miliar. “Jadi pembiayaannya maksimal 70 persen dari nilai total barang, ini kan sudah hampir 70 persen," ujar Yuli. "Total komoditanya mencapai 70.225 ton, terdiri atas beras, gabah, jagung, rumput laut, dan kopi."

Menurut Yuli, pada 2014 ada 23 unit gudang yang dibangun oleh Kementerian Perdagangan untuk penerapan sistem ini. "Masih dalam proses pembangunan, dan memang disiapkan untuk gudang SRG,” kata dia.

Salah satu ketua kelompok tani, Edi Suryanto, mengaku bersyukur karena gudang SRG di Jember akhirnya dioperasikan. “Kami sudah lama nunggu gudang ini beroperasi, sebab sangat banyak sekali manfaat yang kami dapatkan dari gudang SRG,” ucap dia.

Edi mengatakan, gudang dengan sistem resi ini akan memberikan kesempatan petani menyimpan komoditas tanpa hilang maupun turun kualitas.

“Sudah gitu petani yang tidak mempunyai agunan, barangnya yang di sini bisa digunakan (sekaligus) sebagai agunan. Kan banyak manfaatnya, barangnya tidak hilang, dapat uang dengan bunga yang sangat kecil, pokoknya sangat bermanfaat bagi petani,” tutur Edi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.