Menteri Susi Pudjiastuti Ajak Negara Lain Ikut Jaga Laut RI

Kompas.com - 31/10/2014, 09:45 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti KOMPAS.com/DANI PRABOWOMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan, akan mengajak semua pemangku kepentingan untuk membangun kegiatan ekonomi periknan dan kelautan yang berkelanjutan. Bahkan, Susi menuturkan akan menggandeng negara-negara lain untuk itu.

Dia bilang, seluruh konsensi yang ada di dunia ini menyebutkan agar kegiatan pembangunan ekonomi harus bersifat berkelanjutan, atau sustainable development. Atas dasar itu, kegiatan di sekor perikanan dan kelautan pun harus juga memperhatikan kaidah-kaidah lingkungan.

"Eropa, Amerika Serikat dan Australia akan saya ajak kerjasama, karena laut bukan milik kita sendiri. Saya yakin mereka mau membantu kita membangun ke ekonomi kelautan yang ramah lingkungan," kata dia dalam konferensi pers, Jumat (31/10/2014) pagi.

Susi juga mengatakan, akan mengajak seluruh pengusaha sektor bahari, nelayan, media, masyarakat, serta aparat kepolisian dan TNI untuk ikut menjaga. "Mata kita sendiri tidak bisa mengawasi laut kita yang begitu luas. Saya juga akan sowan ke kepolisian dan TNI," ucap Susi.

Salah satu cara agar semua pihak bisa ikut menjaga potensi kelautan Indonesia adalah dengan membuka seluruh data perikanan dan kelautan. Belakangan, kata Susi, banyak pertanyaan masuk soal illegal fishing.

"Pagi ini saya ingin mempublish data, karena banyak pertanyaan soal illegal fishing. Saya hanya ingin sebutkan, legal atau illegal, kalau prakteknya tidak benar harus ditata. Kalau sudah dibuka, tidak ikut mengawasi, saya bisa tegur kalian semua," kata Susi.

baca juga: Aturan "Preman" dari Susi Pudjiastuti



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X