Bila Anda Ditipu Saat Belanja di Singapura, Ini Tips Melawannya

Kompas.com - 07/11/2014, 08:04 WIB
dok pribadi Ryan Filbert

                                            Ryan Filbert
                                         @RyanFilbert

KOMPAS.com
 — Setidaknya dalam tiga hari terakhir ini, timeline Facebook saya diramaikan oleh pembicaraan mengenai seorang pekerja sederhana asal Vietnam yang harus berlutut agar uangnya dikembalikan setelah berbelanja iPhone 6 di pusat perbelanjaan Sim Lim Square Singapura.

Berita ini membuat saya teringat akan sebuah kejadian yang saya alami tiga tahun lalu, ketika pergi ke Singapura untuk menghabiskan bulan madu bersama istri.

Dua hari sebelum liburan kami berakhir, setelah makan malam di Orchard Road, saya dan istri saya pergi melihat-lihat pusat perbelanjaan yang bernama Lucky Plaza. Tidak lama kemudian, tampaknya istri saya tertarik untuk membeli Blackberry Torch, yang baru keluar di Jakarta. Harga Blackberry itu cukup murah, 585 dollar Singapura.

Toko tempat kami melakukan transaksi bernama "G3 Advance Trading". Sambil menunggu ponsel tersebut dicek dan aktivasi, saya melihat-lihat sekeliling serta tidak terlalu memperhatikan transaksi yang dilakukan oleh istri saya. Tentunya tanpa praduga apa pun.

Pemilik toko lalu meminta SIM card dan paspor untuk aktivasi dan garansi. Tanpa rasa curiga, istri saya memberikan keduanya. Setelah itu, kami menunggu beberapa saat sebelum ponsel tersebut kembali dibawa di hadapan kami untuk dites.

Di sinilah mulai terjadi hal menarik. Mereka mengeluarkan sebuah kertas berisi checklist yang tidak terlalu jelas, dan di sana tertulis apa saja yang mereka lakukan, harga ponsel, aktivasi SIM card, garansi, dan informasi tambahan aksesori berupa sebuah leather case flip.

Mereka menyarankan kami untuk membayar dengan uang tunai. Karena kebetulan saat itu saya dan istri saya tidak membawa uang tunai, akhirnya kami pun menggunakan kartu kredit istri saya sebagai moda pembayaran, yang dikenakan charge sebesar 3 persen. Saat itu, toko-toko sudah mulai banyak yang tutup karena jam telah menunjukkan pukul 20.30 sehingga ada perasaan untuk segera pulang karena merasa kasihan dengan pemilik toko.

Ternyata, kartu kredit istri saya ditolak. Dengan sedikit bingung, akhirnya saya berikan kartu kredit yang saya miliki. Tidak berapa lama kemudian, slipnya keluar. Sembari staf lainnya mulai membereskan toko, saya mengambil slip kartu kredit tersebut. Ketika akan menandatanganinya, saya melihat angka 620 dollar Singapura, yang dapat saya pahami dengan hitungan sederhana, yaitu harga ponsel ditambah charge sebesar 3 persen yang dikenakan.

Namun, belum selesai saya menandatangani, saya melihat keganjilan di depan angka "6", yaitu cukup jauh di depannya, terdapat angka "1", sehingga penulisannya menjadi seperti ini: "1    620", dan di sinilah praktik pemerasan mulai terjadi.

Meski saya belum selesai menandatanganinya, slip transaksi itu langsung diambil oleh pemilik toko, dan ketika ditanyakan, keluarlah angka sakti bahwa transaksi yang baru saja terjadi bernilai 1.620 dollar Singapura! Ternyata untuk melihat berapa besar nilai aslinya, kertas yang sudah saya tanda tangani sebelumnya perlu diterawang ke lampu agar tulisannya menjadi jelas.

Lalu, dimulailah perdebatan sengit antara saya dan istri dengan si pemilik toko. Meski Lucky Plaza telah mematikan lampu koridornya, saat itu beberapa kali telepon saya berdering menunjukkan nomor yang tidak dikenal, tetapi ini saya acuhkan. Pemilik toko juga sempat berdalih bahwa nilai tersebut sudah termasuk refund GST senilai 7 persen (Baca: Belanja di Singapura, Pajak Bisa Dikembalikan).

Sebuah transaksi fantastis yang tidak masuk akal tampaknya sedang terjadi saat itu, dan di situlah kami merasa ditipu oleh pedagang ponsel di Singapura.

Opsi yang diberikan oleh pemilik toko "cerdas" tersebut adalah membatalkan transaksi, yang dalam hal ini, kami akan diberikan refund sebesar 497 dollar Singapura tanpa membawa pulang Blackberry yang sudah dibeli. Siapa yang akan menyetujui transaksi bodoh seperti itu bahwa Anda kehilangan 1.000 dollar Singapura dan tidak membawa pulang barang apa pun?

Halaman:
Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorBambang Priyo Jatmiko
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Close Ads X