Jokowi: 30 Tahun Waduk Rusak Enggak Diapa-apakan, Bagaimana Mau Swasembada Pangan?

Kompas.com - 07/11/2014, 10:53 WIB
KOMPAS.com/SABRINA ASRIL Presiden Joko Widodo

JAKARTA, KOMPAS.com — Presiden Joko Widodo kembali memaparkan alasan pemerintah berencana menaikkan harga bahan bakar minyak (BBM). Dalam paparan yang disampaikan di depan para CEO Indonesia itu, Jokowi mengatakan bahwa subsidi sudah seharusnya dialihkan untuk sektor yang lebih produktif.

Salah satu yang menjadi target pengalihan subsidi adalah pembangunan waduk yang rusak sejak 30 tahun lalu, yang akan digunakan untuk pertanian. "Irigasi sudah ada, tetapi waduknya belum. Waduk sudah, irigasinya belum, masa waduk rusak 30 tahun enggak diapa-apain. Gimana mau swasembada," ujar Jokowi saat berbicara dalam acara Kompas 100 CEO di Jakarta, Jumat (7/11/2014).

Jokowi menjelaskan, waduk merupakan hal yang sangat penting bagi pertanian. Pasalnya, pasokan air dari waduk untuk lahan pertanian, apalagi saat musim kemarau, menjadi sangat dibutuhkan sehingga tidak terjadi kekeringan.

Namun, saat ini, kata Jokowi, 53 persen waduk di Indonesia rusak. Hal itu diperparah dengan kondisi bahwa irigasi juga rusak. Oleh karena itu, pemerintah dalam tempo 5 tahun ke depan akan membangun 20-30 waduk baru sebagai penopang sektor pertanian. "Gimana mau swasembada pangan kalau 52 persen waduk rusak. Kalau dibangun, produksi akan naik 30 persen," kata Jokowi.

Untuk tahun 2015, Presiden menargetkan pembangunan 11 waduk baru. Diharapkan, setelah selesai nanti, waduk itu mampu menopang sektor pertanian nasional sehingga Indonesia bisa swasembada pangan dalam waktu tiga tahun ke depan.

"Menteri itu harus dikasih target. Kalau gak dikasih target ya keenakan. Yang antre mau jadi menteri ada banyak. Jadi, maaf saja, kalau gak bisa ya saya kasih ke yang antre," kata Jokowi.

Baca juga: Presiden: Namanya Menteri Ya Harus Diberi Target...



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorErlangga Djumena

Close Ads X