PT KAI Ditawari Kereta Cepat Tiongkok

Kompas.com - 17/11/2014, 10:35 WIB
Sebuah kereta api cepat China memasuki stasiun Provinsi Hebei. Pekan depan China mengoperasikan rute kereta cepat Beijing-Guangzhou sejauh 2.298 km yang akan ditempuh dalam waktu haya delapan jam. ED Jones / AFPSebuah kereta api cepat China memasuki stasiun Provinsi Hebei. Pekan depan China mengoperasikan rute kereta cepat Beijing-Guangzhou sejauh 2.298 km yang akan ditempuh dalam waktu haya delapan jam.
|
EditorErlangga Djumena

DENPASAR, KOMPAS.com – Komisaris PT Kereta Api Indonesia (Persero), KAI, Ashwin Sasongko Sastro Subroto menyampaikan bahwa pihaknya menginginkan kerjasama dengan China Investment Fund (CIF) berupa kerjasama business to business (B2B).

“Mereka kan perusahaan pendanaan investasi China. Selain itu, PT KAI juga ingin agar kerjasama ini menguntungkan kita,” kata Ashwin ditemui di sela-sela Raker TIK SKK Migas-KKKS, Denpasar, Jumat (14/11/2014).

Beberapa waktu lalu, tepatnya Senin (3/11/2014), KAI telah meneken Memorandum of Understanding dengan CIF untuk proyek pengembangan jasa perkeretaapian. Selain KAI, PT Jasa Marga (Persero) juga menandatangani MoU dengan CIF untuk proyek jalan tol di Indonesia.

Ashwin menerangkan, MoU yang diteken belum bersifat mengikat, karena kedua belah pihak akan membentuk tim bersama (working group) terlebih dahulu untuk melakukan studi. Dari pihak KAI, dia bilang, tengah merumuskan apa yang bisa dikerjasamakan.

“Dari pihak China ada beberapa hal menarik yang mereka tawarkan, salah satunya high speed train. Tapi kita katakan ke mereka bahwa regulasi UU kereta api di sini itu mengatur bahwa pengadaan prasarana merupakan kewenangan pemerintah. Sementara PT KAI hanya untuk investasi di sarananya saja. Banyak investor luar yang tidah tahu tentang hal ini,” ujar Aswhin yang juga peneliti LIPI itu.

Dia menambahkan, selain dengan CIF, sedianya KAI juga sudah ditawari pendanaan dari banyak lembaga donor seperti dari US Exim. Sebagaimana diketahui, PT KAI akhirnya merealisasikan rencana menambah armada kereta barang untuk tahun buku 2014.

Sedikitnya 50 lokomotif baru buatan General Electric (GE) Transportation sudah dipesan untuk menambah kapasitas angkutan barang di pulau Sumatera dan Jawa.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Perusahaan pelat merah ini menggandeng perbankan Amerika Serikat (AS), Export Import Bank of The US dalam hal pendanaan. Kedua institusi ini bersama GE Transportation menyepakati pinjaman dana sekitar 94,3 juta dollar AS untuk mendanai pembelian 50 lokomotif tersebut pada Rabu malam (15/10/2014).



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X