Kompas.com - 20/11/2014, 17:09 WIB
Ilustrasi KPR www.shutterstock.comIlustrasi KPR
Penulis Tabita Diela
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com
- Pengembang kembali mengeluhkan aturan loan to value (LTV) atau rasio nilai kredit terhadap nilai rumah yang ditetapkan Bank Indonesia (BI) setahun lalu.

Dalam rapat kerja nasional (rakernas) asosiasi profesi Realestat Indonesia (REI) di Jakarta, Kamis (20/11/2014), pengembang satu suara menentang aturan tersebut. "LTV tidak cocok, khususnya untuk daerah-daerah terpencil," ujar salah seorang peserta.

Menanggapi hal ini, Kepala Departemen Penelitian dan Pengaturan Perbankan OJK Gandjar Mustika menjelaskan bahwa aturan LTV sebenarnya diperlukan untuk menyehatkan kondisi perbankan di Tanah Air.

Pada dasarnya, LTV pun dijalankan untuk mencegah pertumbuhan kredit pemilikan rumah (KPR) yang berlebihan dan berpotensi menyebabkan bubble. "LTV, tentunya dalam pengaturan ada analisisnya dan normatif. Normatif kita tentukan dari awal, kalau ketentuan sudah berjalan kita akan di-review agar kegiatan ekonomi tidak terganggu. Kalau REI memberikan masukan, dengan senang hati kita dengar dan kita kaji," tutur Gandjar.

Sejauh ini OJK pun belum memiliki rencana untuk menyetop aturan LTV. OJK masih akan melihat perkembangan kebutuhan terhadap LTV. Hanya saja, Gandjar mengaku bahwa kemungkinan penyetopan aturan tersebut masih kecil.

"Segala kebijakan selama ini sudah menghasilkan yang baik. Intinya begitu. Saya kira sementara ini (aturan LTV) kita teruskan dulu. Kemudian, tentunya berbagai tantangan itu kan banyak. Sekarang kan katakan likuiditas walaupun ada pengetatan, sesuai kebijakan Bank Indonesia," tukas Gandjar.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.