Susi Akan Minta Presiden Jokowi Revisi Perpres Konversi BBM ke LPG

Kompas.com - 21/11/2014, 13:48 WIB
Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESMenteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti.
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti mengatakan akan meminta Presiden Joko Widodo untuk lakukan kajian ulang terhadap Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 104 Tahun 2007 tentang program konversi minyak tanah bersubsidi ke LPG 3 kilogram.

Pemikiran tersebut ia kemukakan setelah bertemu dengan jajaran komisioner Otoritas Jasa Keuangan (OJK), Jumat (21/11/2014) pagi. "Tadi kita sepakat bahwa nelayan itu sebetulnya pelaku usaha mikro. Selama ini, nelayan itu tidak dapat konversi BBM ke LPG yang 3 kg karena mereka tidak dikategorikan ibu rumah tangga dan UMKM," ungkap Susi.

Setelah mendengar penjelasan dari komisioner OJK bahwa nelayan di sektor keuangan dikategorikan usaha mikro, Susi yakin, mereka seharusnya juga berhak menikmati program konversi BBM ke LPG bersubsidi.

"Jadi, teman-teman (nelayan) di Kalimantan atau tempat lain yang mau konversi BBM ke LPG 3 kilogram mestinya sudah tidak ada masalah," lanjut Susi.

Untuk itu, Susi menambahkan bahwa peraturan presiden yang memayungi program konversi tersebut perlu dikaji ulang. "Mesti di-review perpres-nya. Minta Pak Presiden untuk me-review supaya mereka bisa lebih irit kalau pakai gas 3 kg," kata dia.

Sebagai informasi, subsidi LPG 3 kg dalam Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2015 dipatok sebesar Rp 55,1 triliun.

Baca juga: Xi Jinping Membagi Jokowi Tiga Kunci Sukses Tiongkok Jadi Raksasa Ekonomi



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X