Kompas.com - 27/11/2014, 01:18 WIB
Penulis Tabita Diela
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan, Puan Maharani, optimistis bahwa produsen jamu di Tanah Air sudah siap untuk bersaing dan berkompetisi dengan negara lain.

"Kalau kemudian kita tidak bisa bersaing dalam satu hal, misalnya packagingnya saja, kita tidak bisa bersaing dengan masyarakat Asean lainnya. Ini tantangan buat semua pengusaha jamu di Indonesia. Saya rasa mereka sudah siap untuk bisa bersaing dan berkompetisi dengan negara lain," ujar Puan di depan Kantor Menteri Koordinator Bidang Ekonomi, Rabu (26/11/2014).

Presiden Direktur PT Nyonya Meneer, sekaligus Ketua Gabungan Pengusaha Jamu, Charles Saerang, menyatakan hal sebaliknya. Menurut dia, ada banyak hal yang masih harus dibenahi oleh pemerintah maupun pelaku bisnis jamu.

Charles mengatakan, pemerintah perlu membentuk semacam "emporium" sebagai bentuk persiapan menghadapi pasar bebas. "Emporium" diharapkan menjadi one stop solution untuk mendapatkan produk khas Indonesia berkualitas, baik merk besar maupun produk UMKM. "Emporium ini untuk menyatukan seluruh produk jamu yang ada. Yang sudah ada dan branded," tukas Charles.

Menurutnya, pembangunan emporium tersebut penting untuk menyambut Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) di akhir 2015 mendatang. Tanpa emporium produk nasional tersebut, masyarakat dunia akan sulit mengakses produk Indonesia berkualitas.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.