Menteri Susi Larang Bongkar Muat di Laut, Astuin Khawatir Pasokan Ikan Berkurang

Kompas.com - 02/12/2014, 19:05 WIB
Salah satu kapal penangkap ikan Eropa. Greenpeace mengecam penangkapan ikan secara besar-besaran oleh kapal-kapal Eropa. ReutersSalah satu kapal penangkap ikan Eropa. Greenpeace mengecam penangkapan ikan secara besar-besaran oleh kapal-kapal Eropa.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Kebijakan Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti melarang bongkar muat kapal di tengah laut menuai pro dan kontra. Asosiasi Tuna Indonesia (Astuin) berpendapat kebijakan itu malah bakal menurunkan pasokan ikan untuk pasar.

"Produksi ikan bisa berkurang. Orang (kapal tangkap) enggak akan berani beroperasi (karena) biaya produksi mahal," kata Ketua Astuin Edi Yuwono saat menggelar jumpa pers di Kantor Kementerian Kelautan dan Perikanan, Jakarta, Selasa (2/12/2014).

Edi menjelaskan, saat ini kapal-kapal anggota Astuin--diklaim sekitar 1.000 kapal--masih sangat tergantung pada kegiatan bongkar muat di tengah laut. Menurut dia, cara itu lebih efisien untuk menekan biaya produksi.

Setiap kali melaut, kata Edi, masing-masing kapal pencari ikan bisa menghabiskan biaya produksi Rp 1 miliar. Biaya itu bisa membengkak ketika bongkar muat dari kapal penangkap ikan ke kapal pengangkut dilarang.

"(Dengan) kebijakan itu maka kapal pencari ikan harus kembali ke pelabuhan setiap kali (usai) melaut," kata Edi. Dengan kapasitas kapal pencari ikan yang lebih kecil daripada kapal pengangkut ikan, dia khawatir jumlah ikan yang dibawa ke pelabuhan pun bisa berkurang.

Baca tentang
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X