Kompas.com - 15/12/2014, 06:00 WIB
Direktur Utama Garuda Indonesia Arif Wibowo Kompas.com/Yoga SukmanaDirektur Utama Garuda Indonesia Arif Wibowo
EditorBambang Priyo Jatmiko

                                      Rhenald Kasali
                                      (@Rhenald_Kasali)


KOMPAS.com
- Tantangannya besar, tetapi ruangnya kecil. Apa yang bisa dilakukan seorang CEO? Itulah Pekerjaan Rumah mantan CEO Citilink yang kini dipercaya Rini Soemarno sebagai CEO baru Garuda Indonesia, Arif Wibowo.

Itu  pulalah yang sebenarnya dihadapi Emirsyah Satar saat kembali ke Garuda di tahun 2005. Dan itulah tantangan seorang change maker. Ia harus mengubah platform, memperbesar ruang, dari titik yang menyudutkan dengan pertahanan yang rapuh ke sebuah ruang besar dengan visi pertahanan yang luas.

Caotic, the End of Chaos

Barangkali tak ada industri global yang lebih caotic dari industri penerbangan. Dia diinginkan dunia, tetapi industrinya sulit meraih keuntungan. Selain investasinya yang masif,  bisnis ini highly regulated dan melibatkan banyak kepentingan.

Kalaulah negara-negara tetap mempertahankannya, itu semata-mata karena  ada sejarah national flag carrier. Jadi, kalau  di-grounded karena rugi, banyak pemimpin yang khawatir ia dipandang sebagai simbol dari kegagalan besar ekonomi.

Tambahan pula, bisa terjadi national flag carrier buntung karena terjadi ketakseimbangan ekonomi, sehingga bisa jadi perekonomian lain yang diuntungkan semisal bisnis logistik dan pariwisata. Tetapi masalahnya, dunia pariwisata kita hanya sepertiganya Malaysia, dan indeks kinerja logistik kita terparah di Asean.

Maka, Malaysia memilih untuk menyelamatkan MAS (Malaysia Airlines) kendati tahun ini didera banyak kesulitan. Kerugiannya di kuartal I-2014 mencapai 140 juta dollar AS, dan diduga akan menjadi 620 juta dollar AS pada akhir Desember ini (Forbes, 19 Juli 2014). Angka ini lebih besar dari yang diderita Garuda Indonesia yang mencapai 206,4 juta dollar AS sepanjang (Januari – September 2014).

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Di Amerika Serikat sendiri, tutupnya airlines soal yang biasa. Mereka tinggal meminta perlindungan negara dalam paket UU kebangkrutan (chapter seven dan chapter eleven). Pasar telah menggantikan kepentingan lain demi efisiensi dan kompetisi. Dan anehnya, meski merugi, selalu saja ada investor baru yang berani mengadu nasib.

Industri penerbangan Indonesia belakangan ini mencatat ada tiga penerbangan lokal yang berhenti beroperasi sepanjang 2014 (Merpati 1 Februari, Sky Aviation 1 Maret, dan Tiger Mandala 1 Juli). Lalu 5 perusahaan telah  ditutup sejak 2005 (Star Air 2008, Linus 2009, Adam Air 2008, Jatayu 2008, dan Batavia 2013).

Sementara, Indonesia AirAsia juga mengurangi jumlah pesawatnya karena merugi sejak akhir tahun lalu. Informasi yang saya kumpulkan menunjukkan hampir semua armada penerbangan swasta domestik mengalami kesulitan serupa. Di negara tetangga hal serupa juga terjadi.

Halaman:
Baca tentang


26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.