NPL Tinggi, Pemerintah Putus Kontrak dengan Bank Penyalur KUR

Kompas.com - 16/12/2014, 14:48 WIB
Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA TRIBUN NEWS / DANY PERMANAMenteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil, diperkenalkan oleh Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta, Minggu (26/10/2014). TRIBUN NEWS / DANY PERMANA
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com – Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Sofyan Djalil memastikan pemerintah bakal mengevaluasi bank-bank penyalur Kredit Usaha Rakyat (KUR). Bank yang memiliki rasio kredit macet tinggi akan distop untuk tidak menyalurkan KUR.

“Kita akan segera keluarkan edaran (bank-bank penyalur). (Yang NPL-nya tinggi) Awal tahun kita akan stop dulu,” kata dia, di Jakarta, Selasa (16/12/2014).

Sofyan mengatakan, kredit macet yang disebabkan karena moral hazard maka pemerintah melarang lembaga penjaminan kredit mengganti kredit macetnya. “Supaya bank-bank itu menjadi disiplin,” imbuh dia.

Namun Sofyan menambahkan, bank-bank dengan NPL tinggi hanya akan distop sementara waktu, sampai ada hasil evaluasi dari Otoritas Jasa Keuangan (OJK). “Kalau itu bisa ditunjukkan (bukan karena moral hazard), kita tetap akan salurkan kredit melalui mereka, tapi dengan perbaikan-perbaikan,” ucap dia.

Sejauh ini, pemerintah menilai PT Bank Rakyat Indonesia (BRI) adalah satu-satunya bank yang sangat baik perannya sebagai penyalur KUR. Pemerintah, kata Sofyan, terus membuka peluang partisipan penyalur lainnya, dengan catatan melihat kesiapan perbankan secara komprehensif.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X