Rubel Makin Rontok Setelah Bank Sentral Rusia Naikkan Tinggi Suku Bunga Acuan

Kompas.com - 17/12/2014, 00:52 WIB
Nilai tukar mata uang Rusia, rubel, rontok di tengah penurunan harga minyak dunia, konflik Ukraina, dan ketidakpercayaan pasar terhadap kebijakan bank sentralnya yang menaikkan tinggi suku bunga acuan. Gambar diunggah pada Selasa (16/12/2014), memperlihatkan seorang perempuan berlatarkan papan kurs di depan bank terbesar di Rusia. DMITRY SEREBRYAKOV / AFPNilai tukar mata uang Rusia, rubel, rontok di tengah penurunan harga minyak dunia, konflik Ukraina, dan ketidakpercayaan pasar terhadap kebijakan bank sentralnya yang menaikkan tinggi suku bunga acuan. Gambar diunggah pada Selasa (16/12/2014), memperlihatkan seorang perempuan berlatarkan papan kurs di depan bank terbesar di Rusia.
EditorPalupi Annisa Auliani
MOSKWA, KOMPAS.com - Nilai tukar mata uang Rusia, rubel, terhadap dollar AS, terpuruk lebih dari 11 persen, Selasa (16/12/2014). Penurunan ini merupakan yang paling tajam bagi rubel semenjak krisis keuangan pada 1998.

Anjloknya nilai tukar ini disebut sebagai dampak atas menguapnya keyakinan pasar atas perekonomian Rusia menyusul kenaikan suku bunga acuan negara itu.

Nilai tukar rubel terhadap dollar AS dibuka menguat 10 persen, Selasa pagi, setelah Bank Sentral Rusia tanpa diduga menaikkan suku bunga acuan sebesar 650 bps untuk menahan anjloknya kurs. Namun, volatilitas lalu terus terjadi di sepanjang peragangan, yang kemudian berkali-kali menghasilkan rekor baru kurs terendah.

Kurs rubel terhadap dollar AS yang dihasilkan pada penutupan perdagangan Selasa, sudah anjlok 20 persen selama pekan ini, dan sudah tergelincir lebih dari 50 persen sepanjang 2014. Kenangan akan krisis keuangan pun langsung mencuat, ketika nilai tukar mata uang rontok hanya dalam hitungan hari, menghadapkan Rusia pada ancaman gagal bayar utang.

Meskipun pasar keuangan dan cadangan devisa Rusia jauh lebih baik daripada kondisi pada 1998, para analis mengatakan negara ini telah berada di ambang krisis besar keuangan.

Hingga pukul 15.10 GMT atau 22.10 WIB, nilai tukar rubel anjlok 11 persen menjadi 72,8 rubel per dollar AS. Nilai tukar rubel terhadap euro pun sudah melemah sebesar 13 persen, menjadi 91 rubel per euro.

Nilai tukar rubel terpukul oleh anjloknya harga minyak dunia dan sanksi Barat terkait tudingan keterlibatan Rusia dalam konflik di Ukraina. Namun, kehancuran kurs di Rusia dalam dua hari terakhir merupakan cerminan atas merosotnya kepercayaan terhadap bank sentral Rusia.

Kenaikan suku bunga acuan sebesar 650 bps, dalam tenggat kurang dari sepekan setelah kenaikan 100 bps, dilihat pasar sebagai sinyal keputusasaan bank sentral ini. Gubernur Bank Sentral Rusia Elvira Nabiullina tampak tak punya kekuatan untuk menghentikan merosotnya nilai tukar, dan memunculkan bakal terjadi lagi praktik capital control di negeri Beruang Merah.

Pasar tak memedulikan pernyataan Nabiullina pada Selasa, tentang rubel yang sekarang undervalued, alias memiliki nilai tukar di bawah nilai aslinya. Sikap serupa ditunjukkan pasar terhadap pernyataan Presiden Rusia Vladimir Putin lewat juru bicaranya, yang menyatakan rubel rontok sebagai dampak dari praktik spekulasi yang menggila.



Sumber Reuters
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X