Gibran, "E-Fishery", dan Lele

Kompas.com - 20/12/2014, 22:47 WIB
Gibran Chuzaefah Amsi El Farizy KONTAN/DOK PRIBADIGibran Chuzaefah Amsi El Farizy
EditorErlangga Djumena

Insting bisnisnya tepat. Dengan usaha kuliner itu, bisnis Gibran cepat berkembang. Kurang dari setahun, tepatnya pada 2012, dia bisa membuka tiga cabang Olele, gerai olahan lelenya. Budidaya lele milik Gibran juga bertambah menjadi delapan kolam.  

Menawarkan efisiensi

Tak hanya mengembangkan bisnis, Gibran  terus memperluas jaringan sesama pengusaha perikanan. Dari sekedar bertukar pengalaman, dia juga aktif bertanya berbagai permasalahan seputar perikanan.

Salah satu permasalahan budidaya lele yang mencuri perhatiannya adalah pemberian pakan. Maklum, pakan merupakan biaya terbesar dalam budidaya lele. “Cost untuk pakan ini bisa mencapai 70 persen–80 persen,” ujar dia.  

Pemberian pakan yang dilakukan secara manual dianggap Gibran kurang efektif. Selain tidak ada ukuran pasti berapa banyak pakan yang bisa diberikan, adakalanya pakan ini juga diambil oleh karyawan untuk dijual lagi.

Melihat kenyataan semacam itu, Gibran menemukan ide untuk menciptakan perangkat berbasis teknologi untuk mengontrol pemberian pakan ikan. “Tapi, sebelumnya, saya menawari peternak itu, apakah mau membeli alat ini,” cetus Gibran.

Setelah mendapat kepastian pembelian dari sejumlah peternak, Gibran segera melakukan riset. Untuk membiayai risetnya, dia menjual usaha kuliner dan fokus menciptakan perangkat elektronik ini.

Awalnya, dia memesan prototipe perangkat ini pada sebuah produsen perangkat elektronik di Bandung. Kebetulan, saat itu, Bank Mandiri mengadakan kompetisi Mandiri Young Technopreneur. Tentu saja, Gibran, yang akrab berkompetisi, langsung mendaftarkan temuannya ini. Dia berhasil memenangkan kompetisi itu, dan mendapat kucuran dana untuk pengembangan risetnya.

Baru awal tahun ini, Gibran meluncurkan e-fishery. Perangkat ini menawarkan efisiensi dalam pemberian pakan. Keuntungan lain yang ditawarkan alat ini adalah peternak bisa mengendalikan stok pakan dari jarak jauh, e-fishery juga punya sensor untuk mengukur nafsu makan ikan. Reduksi biaya pakan bisa mencapai 20 persen. Hasil lain, air kolam tak cepat keruh, sehingga perkembangan ikan lebih optimal.

Tak lupa, Gibran juga mengatur strategi penjualan. Dia terlebih dulu menawarkan e-fishery ke perusahaan besar. “Saya berpikir, kalau penjualan untuk perusahaan besar berhasil, pasti peternak kecil akan mengikuti langkahnya,” kata dia.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Sumber
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X