Objektif Mengevaluasi Cadangan Minyak Kita

Kompas.com - 22/12/2014, 09:17 WIB
-

Dari bangku sekolah dasar sebagian dari kita sudah diajarkan untuk berpikir bahwa Indonesia adalah negara yang kaya minyak. Tepatkah logika seperti ini terus berkembang?

Hal pertama yang harus dipahami adalah minyak dan gas alam (migas) merupakan kekayaan alam yang tidak terbarukan. Sumber daya ini terbentuk dari proses geologi jutaan tahun yang lalu. Sehingga, di saat cadangan di suatu tempat sudah benar-benar habis, maka tidak ada yang bisa dilakukan untuk menambah cadangan tersebut, selain berusaha menemukan sumber-sumber cadangan baru.

Selain itu, perlu diingat juga, tidak semua cadangan migas yang ditemukan bisa dimanfaatkan. Hanya yang cukup ekonomis untuk dikembangkan, yang akan diangkat ke permukaan sampai menghasilkan penerimaan (revenue).

Cadangan minyak terbukti Indonesia per akhir tahun 2013 berada pada posisi 3,46 miliar barel. Sementara menurut statistik energi dunia yang dipublikasikan oleh perusahaan minyak dunia BP, cadangan minyak terbukti kita adalah sekitar 3,7 miliar barel. Dengan cadangan sebesar ini, publikasi tersebut menempatkan Indonesia pada urutan ke 28 negara-negara penghasil minyak. Jumlah cadangan kita ternyata jauh di bawah Venezuela dengan cadangan 298,3 miliar barel dan Arab Saudi dengan cadangan 265,9 miliar barel.

Meskipun ada negara lain yang posisinya di bawah Indonesia, tidak berarti negara itu lebih “miskin” cadangan minyak, karena sesuai dengan pendekatan kedua, bisa jadi ia memiliki tingkat kesinambungan produksi yang lebih tinggi karena konsumsi minyaknya tidak sebesar Indonesia.

Saat ini Indonesia memproduksi sekitar 800,000 barel per hari. Bandingkan dengan dua negara pemilik cadangan minyak terbesar di dunia yaitu Venezuela yang memproduksi 2,73 juta barel per hari, dan Arab Saudi memproduksi sekitar 11,53 juta barel per hari. Apabila tingkat produksi masing-masing negara dibandingkan dengan cadangan terbukti, maka akan terlihat bahwa laju pengurasan minyak di Indonesia jauh lebih tinggi dari negara-negara pemilik cadangan paling besar di dunia.Dengan asumsi tingkat produksi berada pada kisaran saat ini dan tidak ada penemuan cadangan minyak baru, cadangan minyak Indonesia diperkirakan akan habis sekitar 11 tahun ke depan.

Lalu, apa yang bisa kita lakukan di tengah kondisi seperti ini. Hal yang harus digarisbawahi adalah produksi minyak tidak akan bertambah tanpa eksplorasi. Jadi, fokus penting saat ini adalah bagaimana melakukan eksplorasi secara agresif dan masif. Ini perlu dukungan semua pihak karena banyak kewenangan yang terkait kelancaran eksplorasi berada pada banyak instansi di luar industri hulu migas. Selain itu, dibutuhkan juga Kontraktor Kontrak Kerja Sama (Kontraktor KKS) yang memiliki komitmen yang tinggi serta kemampuan teknis dan finansial yang tangguh. Syarat-syarat ini mutlak diperlukan jika kita ingin benar-benar meningkatkan cadangan minyak kita.  (adv)



Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Editoradvertorial

Close Ads X