Pada 2012, Sudah Ada Upaya Bubarkan Petral

Kompas.com - 24/12/2014, 23:37 WIB
Menteri ESDM Sudirman Said (kanan), Menteri BUMN Rini M Soemarno (kiri), dan Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas Faisal Basri, bersalaman usai memberikan keterangan kepada wartawan tentang pembentukan Tim Reformasi Tata Kelola Migas di Gedung ESDM, Jakarta Pusat, Minggu (16/11/2014). Tim Reformasi Tata Kelola Migas resmi dibentuk oleh Kementerian ESDM dan Kementerian BUMN untuk meninjau kebijakan pemerintah di sektor energi dari hulu sampai hilir, serta mengkaji ulang keberadaan SKK Migas dan BP Migas. WARTA KOTA / ANGGA BHAGYA NUGRAHAMenteri ESDM Sudirman Said (kanan), Menteri BUMN Rini M Soemarno (kiri), dan Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas Faisal Basri, bersalaman usai memberikan keterangan kepada wartawan tentang pembentukan Tim Reformasi Tata Kelola Migas di Gedung ESDM, Jakarta Pusat, Minggu (16/11/2014). Tim Reformasi Tata Kelola Migas resmi dibentuk oleh Kementerian ESDM dan Kementerian BUMN untuk meninjau kebijakan pemerintah di sektor energi dari hulu sampai hilir, serta mengkaji ulang keberadaan SKK Migas dan BP Migas.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorPalupi Annisa Auliani

JAKARTA, KOMPAS.com - Pada 2012, Pertamina Trading Energy Limited (Petral), sudah pernah dicoba hendak dibubarkan. Namun, upaya tersebut gagal.

Upaya pembubaran anak perusahaan Pertamina itu dilakukan oleh Menteri BUMN pada saat itu, Dahlan Iskan. Cerita soal upaya dan kegagalan tersebut, dituturkan oleh Ketua Tim Reformasi Tata Kelola Migas, Faisal Basri, pada Rabu (24/12/2014).

Menurut Faisal, kegagalan Dahlan itu karena ada kekuatan besar berada di balik Petral. Hal itu, ujar dia, diketahuinya saat bertemu Dahlan dan berbincang soal Petral, beberapa waktu lalu.

"Saya tahu mas Faisal bahwa barang (BBM) dari NOC (National Oil Company) itu belum tentu lebih murah, tapi kenapa pasokan impor masih dari NOC? Waktu itu targetnya bubarkan Petral," tutur Faisal mengulang perkataan Dahlan.

"Ternyata enggak semudah itu bubarkan Petral. Ada kekuatan-kekuatan di atas Pak Dahlan, masih banyak ya, ada langit ke-7, ke-10," lanjut Faisal. Menurut dia, kesepakatan membeli minyak langsung ke NOC tanpa melewati Petral hanyalah pelipur lara karena kegagalan membubarkan Petral itu.

Bahkan kata Faisal, Dahlan sangat sadar bahwa pasokan BBM dari NOC belum tentu yang terbaik. Belajar dari pengalaman Dahlan itu, Faisal mengatakan bahwa Tim Reformasi Tata Kelola Migas tidak akan "grasa-grusu" mengambil kesimpulan terkait pembubaran Petral.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X