Faisal Basri: Draf Rekomendasi soal Petral Sudah Rampung

Kompas.com - 29/12/2014, 21:34 WIB
Ketua Tim Reformasi Tata Niaga Minyak dan Gas, Faisal Basri. KOMPAS.com/INDRA AKUNTONOKetua Tim Reformasi Tata Niaga Minyak dan Gas, Faisal Basri.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com - Tim Reformasi Tata Kelola Minyak dan Gas Bumi yang juga sering disebut Tim Anti-Mafia Migas manyatakan telah merampungkan rekomendasi terkait keberadaan Pertamina Trading Energy Limited (Petral).

"Draf rekomendasi sudah selesai. Malam ini kami sampaikan ke Menteri (ESDM)," kata ketua tim ini, Faisal Basri, di kantornya di Jalan Plaju Jakarta, Senin (29/12/2014). Namun dia menolak menyebutkan secara rinci isi rekomendasi tersebut.

Faisal mengatakan isi rekomendasi terkait anak usaha Pertamina yang berkedudukan di Singapura tersebut baru akan dibuka ke publik bila sudah mendapatkan persetujuan dari Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral, Sudirman Said.

Sebelumnya, tim ini sudah merekomendasikan Pertamina menghentikan impor bensis beroktan (Research Octane Number/RON) 88 alias Premium. Penghentian impor Premium tersebut merupakan rekomendasi pertama tim ini.

Saat itu, Faisal berjanji rekomendasi kedua terkait Petral akan dirampungkan sebelum 2014 berakhir. “Status Petral rencananya di rekomendasi yang kedua,” kata dia, Minggu (21/12/2014).

Pada Rabu (17/12/2014), tim memanggil pejabat Petral dan PT Pertamina (Persero) untuk mendiskusikan peran dan fungsi Petral. Setelah pertemuan, disebutkan bahwa Petral dinilai telah berperan menjadi agen perdagangan dari National Oil Company (NOC) negara lain.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X