Asuransi Janji Bayar Klaim Korban AirAsia Paling Lambat Satu Bulan

Kompas.com - 04/01/2015, 13:33 WIB
Anggota Kapal Polisi Punai, menurunkan serpihan dari pesawat AirAsia QZ8501di Pelabuhan Kumai, Kalimantan Tengah, Kamis (1/1/2015). Serpihan ini ditemukan oleh kapal Malaysia yang turut serta dalam pencarian dan kemudian dipindahkan ke kapal polisi. KOMPAS.com / RODERICK ADRIAN MOZESAnggota Kapal Polisi Punai, menurunkan serpihan dari pesawat AirAsia QZ8501di Pelabuhan Kumai, Kalimantan Tengah, Kamis (1/1/2015). Serpihan ini ditemukan oleh kapal Malaysia yang turut serta dalam pencarian dan kemudian dipindahkan ke kapal polisi.
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com — Pencarian korban pesawat AirAsia QZ8501 rute Surabaya-Singapura di Selat Karimata, Kalimantan Barat, sampai saat ini terus dilakukan. Atas dasar itu, perusahaan asuransi pun memberikan waktu toleransi hingga jenazah korban ditemukan.

Direktur Eksekutif Asosiasi Asuransi Umum Indonesia (AAUI) Julian Noor mengatakan, berdasarkan pengalaman yang sudah-sudah, persoalan asuransi akan dilaporkan oleh pihak keluarga setelah jenazah korban ditemukan.

"Kalau sudah ditemukan dan dimakamkan, baru mengurusi asuransi," ucap Julian seperti dikutip Tribunnews.com, Jakarta, Sabtu (3/1/2015).

Menurut Julian, bagi korban yang memiliki jaminan di perusahaan asuransi tertentu, maka nantinya ahli waris perlu segera melaporkan ke perusahaan tersebut dengan membawa bukti-bukti.

"Bukti tersebut seperti yang menyatakan bahwa dia memang ahli warisnya, dan hasil dari otoritas terkait bahwa korban telah meninggal," ujarnya.

Waktu pencairan klaim asuransi, kata Julian, paling lambat satu bulan setelah data terkumpul. Kalaupun jenazah tidak ditemukan, ahli waris tetap bisa menerima klaim asalkan ada pernyataan resmi dari otoritas bahwa korban telah hilang.

"Akan tetapi, perusahaan asuransi tetap menunggu sampai batas waktu yang ditentukan. Jika memang sudah lewat batas waktu, berarti dianggap sudah meninggal," tuturnya.

Pesawat AirAsia QZ8501 hilang kontak pada Minggu (28/12/2014) pukul 07.55 WIB. Pesawat sempat menghubungi Air Traffic Controller (ATC) Bandara Soekarno-Hatta untuk meminta izin naik ke ketinggian 38.000 kaki dari sebelumnya 32.000 kaki untuk menghindari cuaca buruk.

Namun, tak lama setelah itu, pesawat hilang dari radar. Pesawat AirAsia QZ8501 membawa 155 penumpang dan 7 awak. (Seno Tri Sulistiyono)

Baca juga:
Nilai Klaim Asuransi AirAsia QZ8501 Diperkirakan Capai Rp 1,24 Triliun
Ini Jawaban Jonan untuk Surat Terbuka Pilot



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X