Kompas.com - 05/01/2015, 17:11 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

KOMPAS.com - BERBAJU hijau kotak-kotak dan rambut tersisir rapi, petugas operasional penerbangan maskapai penerbangan Citilink itu tampak terkejut melihat kehadiran mendadak Menteri Perhubungan Ignasius Jonan di ruangannya saat ia brifing dengan para pilot. Meski berusaha bersikap santai, wajah dan tangannya yang agak gemetar menunjukkan dia grogi.

Tahu petugas di ruangan itu agak grogi, Jonan pura-pura sibuk dengan telepon selulernya. Namun, kesibukan Jonan di ruangan berukuran 3 meter x 3 meter itu tetap tidak mengurangi grogi petugas tersebut.

Nyaris tidak ada pembicaraan apa pun ketika dia menyodorkan sejumlah dokumen kepada seorang pilot di depannya. Diskusi dibuka justru oleh pilot, yang menanyakan dokumen prakiraan cuaca. Diskusi pun hanya berlangsung tidak lebih dari 5 menit.

Itulah gambaran ketika Menteri Perhubungan melakukan inspeksi mendadak ke sejumlah kantor maskapai penerbangan di Bandara Soekarno-Hatta, Jumat (2/1). Ia hadir untuk memeriksa apakah prosedur penerbangan ditaati atau tidak.

Dalam inspeksi mendadak itu, Jonan menemukan sejumlah maskapai tidak menjalankan prosedur dengan baik dan benar. Di kantor maskapai AirAsia, misalnya, Jonan mendapati tidak ada tatap muka antara pilot yang akan terbang dan petugas operasional penerbangan (FOO).

Padahal, Jonan menegaskan, tatap muka itu penting dan tak hanya terkait dengan prediksi cuaca. ”FOO juga harus melihat apakah pilot yang akan terbang itu segar atau tidak, sehat atau tidak. Dengan tatap muka, itu akan ketahuan,” kata Jonan.

Ia menyatakan tidak peduli apakah data cuaca yang diperoleh pilot diambil dengan cara mengunduh dari laman resmi Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) atau mengambil kertas cetakannya langsung dari kantor BMKG. ”Yang penting tatap muka itu. Kalau FOO melihat muka pilot sudah pucat, ya, jangan boleh berangkat,” katanya.

Jonan mengaku perhatian utamanya adalah keselamatan penumpang. Oleh karena itu, semua prosedur penerbangan demi keselamatan penumpang harus dipenuhi semua operator.

Persoalan brifing sebelum penerbangan dan peran seorang FOO ini dengan jelas diatur dalam Bagian 121 Regulasi Keselamatan Penerbangan Sipil (CASR 121) yang merupakan bagian dari Keputusan Menteri Perhubungan RI Tahun 2012.

Dalam Pasal 121.595 Subbagian U dari CASR tersebut ditegaskan, tak seorang pun diizinkan menerbangkan pesawat sampai seorang FOO secara spesifik memberikan otorisasi untuk terbang.

Halaman:


Video Pilihan Video Lainnya >

27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.