Besok, Kemenhub Umumkan Rute Maskapai yang akan Dibekukan

Kompas.com - 08/01/2015, 16:43 WIB
Menteri Perhubungan Ignasius Jonanseusai mengikuti rapat koordinasi dua kementerian di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa (28/10/2014). KOMPAS IMAGES/RODERICK ADRIAN MOZESMenteri Perhubungan Ignasius Jonanseusai mengikuti rapat koordinasi dua kementerian di Kantor Kementerian Koordinator Perekonomian, Jakarta, Selasa (28/10/2014).
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com- Kementerian Perhubungan mengaku sudah mendata sejumlah maskapai yang tidak mematuhi izin rute dan waktu terbang. Rencananya, Inspektur Jenderal Kementerian Perhubungan akan mengumumkan seluruh maskapai nakal itu besok, Jumat (9/1/2015).
 
"Ini lagi diperiksa semua airline mana yang terbang tanpa izin rute. Jangan tanya siapa, karena besok akan diumumkan," kata Menteri Perhubungan Ignasius Jonan di istana kepresidenan, Kamis (8/1/2015).
 
Jonan mengungkapkan bahwa sanksi yang akan diberikan kepada seluruh maskapai itu sama dengan yang diterapkan kepada AirAsia yakni pembekuan rute. "Iya, sama (dibekukan)," kata dia.
 
Lebih lanjut, Jonan mengungkapkan bahwa pihak kementerian memberikan keringanan bagi maskapai penerbangan yang hanya menyalahi jam terbang tetapi telah mengantungi izin di hari yang sama. Menurut dia, hal tersebut masih bisa ditolerir karena maskapai sudah memiliki izin terbang pada hari itu.

Selain akan mengumumkan pembekuan sejumlah maskapai, Jonan menuturkan Irjen Kemenhub juga akan menyampaikan sejumlah temuan pejabat yang dianggap lalai menjalankan tugasnya.

"Apakah pegawai Kemenhub ada yang lalai, kan sudah ada dua (orang) sebelumnya. Mungkin ada lagi, jadi ada atau tidak ada besok diumumkan," kata dia.

Seperti diberitakan, peristiwa kecelakaan AirAsia QZ8501 pada 28 Desember lalu membuat Kementerian Perhubungan menelusuri izin terbang pesawat itu. Ternyata, pesawat itu tak memiliki izin terbang hari Minggu. Pemerintah pun akhirnya membekukan rute AirAsia Surabaya-Singapura.
 
Pemerintah lalu meneliti izin-izin terbang lainnya dari maskapai yang ada di Indonesia. Hasilnya, Jonan mengaku pelanggaran banyak terjadi. Pelanggaran itu bahkan terjadi sebelum peristiwa kecelakaan AirAsia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X