BKPM Upayakan Urai Masalah di Sektor Baja untuk Menekan Impor

Kompas.com - 14/01/2015, 00:16 WIB
Ilustrasi. www.shutterstock.comIlustrasi.
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Sektor industri baja nasional saat ini masih tertekan lantaran kebutuhan baja nasional masih tergantung dengan pasokan baja impor.

Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Franky Sibarani mengatakan, pemerintah akan berupaya mengurai tersumbatnya sektor baja nasional. Salah satu yang diupayakan yaitu mempermudah investor untuk mau menanamkan dananya di sektor baja.

"Langkah BKPM mengurai sumbatan investasi sektor baja diharapkan dapat menekan angka impor baja, karena banyak rencana investasi yang masih terhambat," ujar Franky dalam keterangan persnya, Jakarta, Selasa (13/1/2015).

Menurut Franky, BKPM akan melakukan pengecekan dan fasilitasi rencana investasi yang masuk dalam pipeline dan bersinergi dengan kalangan investor baja untuk menciptakan iklim investasi yang kondusif. Salah satu yang menjadi perhatian dia yaitu isu kenaikan tarif dasar listrik yang sering dikeluhkan pengusaha.

Berdasarkan data Organisation for Economic Cooperation and Development (OECD) tahun 2013, dari total kebutuhan baja 12,69 juta ton pada tahun 2013, 8,19 juta ton di antaranya berasal dari impor dengan nilai sebesar 14,9 Miliar dollar AS.

BKPM juga mencatat realisasi investasi sektor baja selama 2010-kuartal 3 2014 menyerap tenaga kerja 148.851 ribu orang. Sebanyak 58 persen di antaranya diserap oleh Penanaman Modal Asing (PMA).

Sementara dari sisi lokasi investasi, masih terpusat di Jawa sebanyak 96 persen proyek baik PMA dan Penanaman Modal Dalam Negeri (PMDN).

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X