Investor-investor Tiongkok Wajib Belajar Bahasa Indonesia

Kompas.com - 20/01/2015, 18:31 WIB
|
EditorBambang Priyo Jatmiko
JAKARTA, KOMPAS.com – Salah satu pendiri dan anggota Dewan Penyantun Centre for Strategic and International Studies (CSIS), Jusuf Wanandi mengatakan saat ini adalah momen yang paling baik untuk investor dari Tiongkok berinvestasi di Indonesia.

Ia mengatakan unsur kepercayaan yang sempat hilang di tahun 1998-1999 sudah tumbuh kembali. “Hubungan kita dengan China (Tiongkok), sekarang adalah situasi yang paling baik. Kita ini cocok karena punya historical burden yang sama. Sudah saatnya kepercayaan itu kembali lagi,” kata Jusuf dalam acara Indonesia, China and The Pacific Rim Relationship ; Economy, Business and Foreign Investment Outlook di Mega Kuningan, Jakarta, Selasa (20/1/2015).

Dirinya menambahkan, selain unsur kepercayaan, sosok Presiden Jokowi yang berlatar belakang businessman perlu menjadi pertimbangan penting bagi para investor. “Kesempatan ini nyata karena presiden saya (Indonesia) sekarang itu seorang businessman. Ini adalah big vision Jokowi. Yang mau dia lakukan itu konkret, “ jelas Jusuf.

Namun, menurut Jusuf ada permasalahan bahasa yang bisa menghalangi kesempatan ini. Selain itu kata dia, investor Tiongkok perlu juga memahami kondisi sosial-budaya orang Indonesia sebelum berinvestasi di sini.

“Kemudian masalah bahasa perlu juga diperhatikan oleh kedua belah pihak. Kita butuh belajar bahasa China untuk bisa bekerja sama dengan orang China. Begitu juga dengan sebaliknya, orang China harus belajar Bahasa Indonesia juga,” kata Jusuf yang menggunakan kemeja batik biru pagi tadi.

Acara tersebut dihadiri oleh Menko Perekonomian RI, Sofyan Djalil, Kepala Deputi Bidang Promosi Investasi BKPM, Himawan Hariyoga, perwakilan dari PricewaterhouseCoopers (PwC), dan sejumlah pengusaha asal Tiongkok yang tergabung dalam China Chamber of Commerce in Indonesia (CCCI).Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Hippi Sebut Putusan MK soal UU Cipta Kerja Tak Pengaruhi Iklim Investasi, Ini Sebabnya

Hippi Sebut Putusan MK soal UU Cipta Kerja Tak Pengaruhi Iklim Investasi, Ini Sebabnya

Whats New
Pahami Periode Tanggal Tagihan Listrik 2021 agar Tak Kena Denda

Pahami Periode Tanggal Tagihan Listrik 2021 agar Tak Kena Denda

Spend Smart
Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Rincian Harga Emas Hari Ini di Pegadaian, dari 0,5 Gram hingga 1 Kg

Spend Smart
KSEI Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Syaratnya

KSEI Buka Lowongan Kerja, Ini Posisi dan Syaratnya

Work Smart
Omicron Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Omicron Bayangi IHSG, Simak Rekomendasi Saham Hari Ini

Whats New
Sejarah Hari Korpri yang Diperingati PNS Setiap 29 November

Sejarah Hari Korpri yang Diperingati PNS Setiap 29 November

Whats New
Tolak UMP 2022, Hari Ini Buruh Kembali Berdemo

Tolak UMP 2022, Hari Ini Buruh Kembali Berdemo

Whats New
Ini Alasan Pemerintah Tak Berlakukan 'Lockdown' Hadapi Varian Omicron

Ini Alasan Pemerintah Tak Berlakukan "Lockdown" Hadapi Varian Omicron

Whats New
Kembangkan Wirausaha Muda, Ini yang Dilakukan Bank Mandiri

Kembangkan Wirausaha Muda, Ini yang Dilakukan Bank Mandiri

Smartpreneur
[POPULER MONEY] Daftar 8 Negara yang Dilarang Masuk Indonesia | Varian Baru Covid-19 Bikin Bursa Rontok

[POPULER MONEY] Daftar 8 Negara yang Dilarang Masuk Indonesia | Varian Baru Covid-19 Bikin Bursa Rontok

Whats New
Cegah Omicron, WNI yang Baru Kunjungi 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Cegah Omicron, WNI yang Baru Kunjungi 11 Negara Ini Wajib Karantina 14 Hari

Whats New
Cara Bisnis Pertashop: Syarat, Modal, Lahan, dan Cara Daftarnya

Cara Bisnis Pertashop: Syarat, Modal, Lahan, dan Cara Daftarnya

Earn Smart
Penjelasan Lengkap Luhut soal Pengetatan Perjalanan Masuk Indonesia

Penjelasan Lengkap Luhut soal Pengetatan Perjalanan Masuk Indonesia

Whats New
Potensi Nilai Ekspor Cangkang Sawit ke Jepang Capai 12 Juta Dollar AS

Potensi Nilai Ekspor Cangkang Sawit ke Jepang Capai 12 Juta Dollar AS

Whats New
Termasuk Hongkong, WNA yang Singgah di 11 Negara Ini Dilarang Masuk RI

Termasuk Hongkong, WNA yang Singgah di 11 Negara Ini Dilarang Masuk RI

Whats New
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.