Titiek Soeharto: Susi Jangan Jadi Menteri yang Sepotong-Sepotong

Kompas.com - 12/02/2015, 20:18 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorBambang Priyo Jatmiko

JAKARTA, KOMPAS.com - Anggota Komisi IV DPR RI Titiek Soeharto mengaku sudah mengetahui rencana Menteri Kelautan dan Perikanan Susi Pudjiastuti yang akan mundur dari jabatannya setelah menjabat selama dua tahun nanti. Ia pun mengkritik rencana Susi itu.

"Nggak ada itu ceritanya 'ah capek udah ah gitu', ya gak bisa, kamu (Susi) itu sudah bersumpah di awal-awal itu kan untuk menyeselesaikan masa kerja (5 tahun)," ujar Titik di Gedung DPR RI, Jakarta, Kamis (12/2/2015).

Lebih lanjut, kata Titiek, saat rapat kerja dengan Komisi IV DPR RI, Susi juga sering mengatakan kata capek saat bekerja menjadi menteri. Bahkan, kata dia, bertugas sebagai menteri tak boleh sepotong-potong.

"Beliau mengutarakan juga disini ini saya capek, ya gak bisa dong kalau jadi menteri ya harus sampai habis, gak bisa sepotong-sepotong," kata dia.

Meski mengritik langkah Susi, Titiek masih berharap Menteri KKP menyelesaikan masa jabatannya selama 5 tahun. Pasalnya, Susi sudah mengeluarkan berbagai kebijakan yang baik meski masih memiliki kekurangan.

"Harapannya ya tetap saja menjabat dan gebrakan-gerakannya bagus cuma itu tadi harus disosialisasikan," ucap Anggota DPR dari Fraksi Golkar itu.

Sebelumnya, Susi Pudjiastuti dalam salah satu acara di stasiun televisi swasta mengatakan tak akan menyelesaikan masa jabatannya selama 5 tahun. Ia pun menyebut waktu 2 tahun cukup untuknya menjabat sebagai seorang menteri.

Saat ditanya lebih jauh alasan pernyataannya itu, Susi mengisyaratkan bahwa saat ini terlalu banyak tekanan kepadanya. Bahkan ia mengaku sudah capek karena terlalu banyak siksaan. Meski tak menjelaskan lebih dalam makna kata-kata "siksaan" itu, Susi mengatakan bahwa statement-nya disalah satu acara televisi itu sebagai keseriusan.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.