Mentan Dorong NTT Bisa Tingkatkan Produksi Padi Jagung dan Sapi

Kompas.com - 18/02/2015, 12:00 WIB
EditorBambang Priyo Jatmiko

KOMPAS.com - Menteri Pertanian, Amran Sulaiman menargetkan tahun 2015 Nusa Tenggara Timur (NTT) dapat mengalami peningkatan produksi padi 20 persen. Hal ini disampaikan Mentan saat gerakan tanam padi bersama dengan sistem jajar legowo dengan didampingi Gubernur Nusa Tenggara Timur, Frans Lebu Raya, di desa Noelbaki, Kabupaten Kupang, beberapa waktu lalu.

Selain padi, Mentan menginginkan agar NTT dapat menjadi basis produksi sapi nasional berdampingan dengan Nusa Tenggara Barat (NTB), JawaTimur, Sulawesi Selatan dan Lampung. Oleh karena itu, Mentan memberikan bantuan inseminasi buatan berupa 50.000 semen beku dari total dua juta semen beku di Indonesia.

Semen beku tersebut diharapkan dapat disuntikkan kepada sapi-sapi betina sehingga dapat memproduksi sapi yang berkualitas.

Untuk NTT, Mentan juga akan mengoptimasi lahan, salah satunya untuk lahanjagung. Mentan memberikan bantuan bibit jagung untuk kebutuhan lahan seluas 60.000 hektare, dari yang saat ini diberikan hanya 6.500 hektare. "Lahan seluashingga 60.000 hektare itu akan menjadi perhatian serius pemerintah," ujar Mentan.

Selain bibit jagung, bantuan perbaikan infrastruktur seperti jaringan irigasi tersier, akan dilakukan secara bertahap. Mentan juga memastikan adanya bantuan alat mesin pertanian berupa hand tractor dan pompa air untuk keberlangsungan pertanian di NTT.

Usai menanam padi, Mentan berdialog dengan kelompok tani setempat. Dalam dialog tersebut, petani menyampaikan harapan sekaligus keluhan yang menginginkan agar pemerintah serius memberikan perhatian dalam upaya peningkatan produksi pangan.

Mentan langsung menanggapi keluhan tersebut dan meyakinkan para petani untuk tenang, karena saat ini pemerintah sedang berusaha untuk memberikan bantuan berupa benih dan alsintan serta perbaikan jaringan irigasi agar terdapat peningkatan produksi.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.