"1 Miliar Dollar AS Investasi Asing Sebanding dengan 12 Miliar Dollar AS yang ke Luar Negeri"

Kompas.com - 25/02/2015, 09:40 WIB
Penulis Yoga Sukmana
|
EditorErlangga Djumena

JAKARTA, KOMPAS.com
- Siapa bilang investasi asing salalu mendatangkan keuntungan? Ternyata investasi asing juga bisa berdampak buruk kepada perekonomian suatu negara.

Rupiah yang terus pontang-panting, selain karena situasi global, juga disebut-sebut salah satu dampak dari investasi asing.

Direktur Eksekutif Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, Hendri Saparini mengatakan, pelemahan rupiah disebabkan oleh buruknya kinerja ekonomi nasional, khususnya karena pembengkakan defisit neraca berjalan.

"Meskipun defisit pada sektor jasa dan sektor migas juga menjadi faktor pendorong defisit neraca berjalan, sebenarnya penunjang terbesarnya yaitu neraca pendapatan primer," kata Hendri, Jakarta, Selasa (24/2/2015).

Menurut dia, pada tahun 2014 lalu, neraca defisit pendapatan primer mencapai 27 miliar dollar AS. Angka itu lebih besar ketimbang defisit neraca berjalan itu sendiri sebesar 26 miliar dollar AS. Lantas apa yang menyebabkan defisit neraca primer itu terjadi? Ini yang menarik.

Hendri menyebut, penyebabnya karena besarnya pembayaran investasi baik langsung, portofolio, dan investasi lainnya. "Setiap 1 miliar dollar AS, investasi asing yang tertanam di Indonesia dalam satu tahun (2010 – 2014) sebanding dengan 12 miliar dollar AS yang ke luar negeri, yang merupakan hasil keuntungan investasi asing yang kembali ke negara asal, pembayaran bunga utang luar negeri," kata dia.

Hasilnya, defisit pendapatan investasi langsung menyumbang hampir 64 persen dari defisit neraca pendapatan primer.

Ambisi Jokowi sedot investasi asing
Pemerintah Jokowi memiliki target investasi langsung yang sangat besar pada 2014-2019. Tak tanggung-tanggung, angka Rp 3.519 triliun pun dipatok (dua kali lipat target pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono Rp 1.687 triliun) dengan 63,7 persen berasal dari investasi asing.

Bercermin dengan kondisi saat ini, kekhawatiran semakin besarnya defisit primer kian besar. Apa yang perlu dilakukan Jokowi? Menurut Hendri, ada empat yang harus dilakukan pemerintah.

Pertama, memberlakukan Repatriation Requirement dan meningkatkan Reserve Requirement untuk investasi asing. "Repatriation/surrender requirement adalah menetapkan syarat-syarat bagi investor yang akan melakukan repatriasi investasinya, sebagaimana yang dilakukan negara berkembang lain seperti Tiongkok dan India," kata dia.

Kedua, memperdalam pasar keuangan. Menurut dia pendalaman pasar keuangan diperlukan agar terjadi diversifikasi dan perluasan instrumen pasar keuangan yang dapat mendorong terjadinya re-investasi (investasi kembali) di pasar keuangan.

Ketiga, mengurangi penerbitan obligasi pemerintah. Salah satu penyebab besarnya capital outflow adalah pembiayaan utang, terutama karena dalam beberapa tahun terakhir pemerintah membiayai 74 persen kebutuhan hutang dari penerbitan obligasi.

"Keempat, melakukan pengendalian arus modal keluar. Aliran dana yang masuk ke negara-negara berkembang sejak krisis tahun 2008 telah membawa persoalan baru, seperti perubahan nilai tukar pada mata uang negara-negara berkembang, semakin besarnya potensi volatilitas dari arus modal yang keluar masuk (terutama hot money), dan semakin besarnya intervensi moneter untuk mengurangi potential loss," tandas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.